IT’S ‘UNIQUELY’ SINGAPORE

Ini adalah tulisan konyol gue yang sempet memenangi lomba nulis ‘The Pelancong Nekat’ dari penerbit Bukune. Isi ceritanya mengisahkan tentang keluarga yang baik, cool, dan funky, tentunya keluarga gue dalam menghadapi perjalanan pertama keluar negeri dan negeri itu adalah Singapore!  Judulnya adalah ‘It’s Uniquely Singapore’, enjoy it! ^^

Pada tanggal 1 Januari 2000, gue sekeluarga pergi ke Singapura. Mau Tahun Baru-an ya? Bukaannn.. Mau Millenium-an ya? Ih, bukan juga… Itu cuma kebetulan aja. Ceritanya sih gue sekeluarga lagi liburan di Batam, lalu kita dibuatin paspor sama sodara gue yang asli penduduk batam. Sebelumnya gue sekeluarga belum pernah melancong ke luar negeri. Oleh karena itu, berhubung lagi punya paspor,akhirnya kami sekeluarga memutuskan untuk pergi ke SINGAPURA! Hore!

Eit, Tapi jangan senang dulu, gue pergi ke sana bersama bokap, nyokap, dan inna (adek gue) dengan modal bahasa nekat. Waktu itu gue masih duduk di bangku SD kelas 5. Kalo ditanya masalah bahasa Inggris gue saat itu, bahasa Inggris gue masih polos banget alias ST12 (Standar.. standar.. 12x). Ade gue sendiri masih kelas 1 SD. Paling dia cuma bisa bilang “this is apple” atau “how are you?” atau mungkin ngga bisa ngomong keduanya. Lalu, Bagaimana dengan nyokap dan bokap gue? Jangan ditanya deh, bokap gw prinsip berbahasa Inggris seenak udel-e (baca : seenak udel-nya). Buat bokap gue, berbahasa Inggris ngga perlu grammar yang baik, yang terpenting adalah si pendengar mengerti. Ah, yg yang bener nih? Sedangkan nyokap gue, beliau adalah wanita yang sangat mencintai bahasa ibunya, boso jowo (bahasa Jawa). Ya jadi, kalo diajak ngomong bahasa Inggris, dia menggunakan bahasa Inggris medok seperti bule-bule british gitu yang bicara medok Inggris tapi nyokap gue medok-nya Jawa. Hehe. Yah, namanya juga kali pertama pergi ke luar negeri. Lagian, Kami sekeluarga cuma mau mendukung program Visit Singapore yang punya slogan Uniquely Singapore. Dan ternyata memang benar-benar unik!

Belum resmi masuk negaranya aja gue sekeluarga udah mulai cengo. Pas kita sampai di pelabuhan laut Singapura yang gue lupa namanya apa, barang-barang bawaan kita diperiksa dulu sama petugas berwajah bule ASLI. Setelah si bule itu beres memeriksa bawaan kita, dia mulai bersuara.

Si Bule : “ do you .. $%$*&(%#$#$?? ”

Kita cengo. Sumpah, gue cuma bisa denger do you –nya aja. Bokap gue jawab dengan bijaksana.

Bokap : “What?”

Yaelah, ternyata bokap gue minta di-replay. Tapi, si bule tetap bilang..

Si bule : “ do you .. %$*&(%#$#$?? ”

Buset. Gue masih melongo juga. Apakah ade gue ngerti? jangan ditanya, maklum masih anak bawang. Bokap gue langsung nanya ke nyokap sambil bisik-bisik.

Bokap : ”artinya apa tu bu?”

Nyokap (mengernyit): ” ora ngerti aku..”

Huhu. Malangnya keluarga gw melihat kejadian ini. Hingga si bule narik napas mungkin di dalam hatinya berkata ”sabar-sabar”. Akhirnya dia ngomong lagi dengan logat bule-nya.

Si Bule : ” Ada bawa rokok? ”

Hoooo… itu maksudnya! Bilang kek dari tadi! Susah bener cuma mau nanya apa kita bawa rokok. Ternyata, gue baru tau bahwa dilarang bawa rokok kalo kita berkunjung ke negara lain.

Bokap gue dengan napsunya menjawab.

Bokap : ”No, No, No, No, No, No, No, No, No !!! hahaha.. sorry-sorry first time we here..

Semangat banget bokap gue. Giliran ngomong ”No” aja banyak banget. Sekali aja kan cukup. Hehehe. Biar bule-nya ngerti kali ya.

Setelah kita diperbolehkan keluar dari pelabuhan. Kita dijemput oleh sodara gue yang tinggal di situ tapi aslinya sih orang Indonesia. Sodara gue berniat memandu kita berkeliling Singapura dan mengantarkan kita ke beberapa tempat bagus disana. Namun, setiap kali kita tiba di suatu tempat, sodara gue pasti cuma turunin kita di tempat itu lalu kita disuruh keliling-keliling ampe puas sedangkan sodara gue nunggu di mobilnya. Wah, gue berpikir sodara gue kayaknya juga cari aman nih. Alesan dia tinggal di mobil  karena bahasa Inggrisnya juga pas-pasan kali ya. Tapi kayaknya sih engga, kata bokap gue, dia itu wartawan di Singapura. Hmm.. mau ngetes gue sekeluarga nih? Oke, sok lah. Tempat pertama yang kita kunjungi dan so pasti adalah Patung Merlion. Patung Singa yang jadi logo negara Singapura ini ternyata gede banget! Gw kan biasa liatnya bungkusan roti dari Singapore bakery. Jadi, gue agak norak gitu ngeliatnya. Hehehe. Kita berfoto sebentar dengan nyuruh-nyuruh orang-orang disitu dengan menggunakan bahasa tubuh. Orang-orang pasti ngertilah klo mereka disuruh minta foto-in. Ngga perlu-lah bahasa Inggris yang oke. Hehe.

Nah, di tempat yang satu ini kita beradu bahasa sama orang-orang setempat. Ngga afdol namanya kalo kita melancong tapi ngga beli souvenir. Kita pun diantar ke Mustafa Center. Suatu pusat perbelanjaan di Singapura yang menjual aneka macam barang-barang dengan harga miring alias murah! Kata sodara gue sih tempat ini tanah abang-nya singapura. Ketika gue memasuki gedung itu, ternyata tidak hanya barang-barang yang dijual aja yang beraneka ragam. Gue melihat banyak orang-orang dengan wajah yang beraneka ragam pula. Ada orang China, orang India, juga orang Melayu. Wuih, semuanya bercampur di pasar itu. Gue sendiri bingung kalo nanti mau ngobrol-ngobrol, bahasa apa yang harus gue pake? Mandarin-kah? India-kah? Sayangnya gue ngga bisa bahasa-bahasa asing itu. Jadi, gue berpedoman bahasa Inggris yang gue bisa aja. Lagian, pelajaran IPS mengajarkan gue kalo bahasa Inggris itu bahasa Internasional di seluruh dunia. Jaid, bisa dipake dimana aja, betul tidak? Gue sekeluarga mulai berburu barang-barang disana. Gue misah sebentar sama keluarga gue buat liat-liat. Gue juga udah ngantongin beberapa dolar singapura buat dipake belanja. Mata gue tertuju pada area toko-toko jam tangan. Gue menemukan jam besi yang lucu banget. Pas gue liat harganya juga cukup dengan uang yang gue bawa. Ya udah gue pun mulai ngomong ke enci yang jaga toko.

Gue (grogi): ”Excuse me, I want this watch..”

Gue sambil nunjuk-nunjuk jam yang gue pengen.

Enci : “ Which one?

Aduh gimana gue ngomong “yang itu mbak..” dalam bahasa Inggris ya? Padahal gue tergolong orang pinter dalam pelajaran bahasa Inggris di SD gue lo. Gue suka ngeralat guru bahasa Inggris gue kalo dia lagi ngajar. Tapi kenapa gini doank gue ga bisa? Rasa grogi udah menghantui diri gue. Mungkin ini penghambat gue dalam berbahasa. Padahal gue (seharusnya) bisa.

Gue : “that watch.. that..”

‘jam itu.. itu..’ gw sambil nunjuk-nunjuk lagi.

Untungnya si enci ngerti. Dia langsung kasih jam itu buat dicoba dulu sama gue. Gue pake jam itu dan jamnya kegedean di pergelangan tangan gue. Yang gue tau, kalo jam besi bisa dipotong di bagian gelang-nya supaya pas di tangan. Nah, sekarang gimana cara gue bilang, “mbak, jam ini kegedean di tangan saya, tolong potongin donk biar pas di tangan saya..”

Oh my god.

Gue mulai menganut prinsip berbahasa seperti bokap gue. Nekat aja nekat…

Gue (sambil nunjukin tangan gue yang pake jam kegedean): “emm.. this watch is .. too big.. I want.. this.. cut.. ”

Bismilah.. bismilah.. semoga enci-nya ngerti. Si enci mikir bentar bentar sambil ngeliat jam gue. Lalu dia pun berbicara.

Si enci : “ (*^$%#$@R%… pay first.. $$%$&^&( cut.. !#@%^%&.. over there..  ”

Si Enci nunjukin arah yang sepertinya sih arah ke tempat motongin jam .

Buset dah, kalo sekarang sih gue ngerti kata-kata itu. Tapi waktu dulu yang bisa gue cuma nangkep kata pay sama cut aja. Oh, berarti gue mesti bayar dulu terus gw cari tempat pemotongan jam tangan sendiri. Oke-oke, gue pay nih ci.. gue kasih uang 50 dolar singapura dan diberi kembalian 30 dolar singapura.

Fiuh, berarti habis ini gue harus cari tempat pemotongan jam tangan. Gue meninggalkan toko jam tadi lalu jalan sambil liat-liat, mungkin aja ada tulisan ”cutting watch place” alias tempat pemotongan jam, hehe. Gue muter-muter di sektar situ dan gue tetap ngga bisa nemu tempatnya. Akhirnya, gue mau nanya ke enci yang ada di dekat gue. Dia juga penjaga toko jam. Sambil malu-malu, gue menghampiri enci itu.

Gue : ”excuse me.. where .. place.. that .. i can.. cut.. my.. watch..??”

Enci itu santai sekali dengan penuh senyum bilang ke gue.

Enci : ” nak cari ape ?”

WOW! Ternyata, si enci berbahasa melayu! Susah payah gue ngomong bahasa Inggris, eh dijawabnya pake bahasa melayu. Gue baru tau orang china juga tau bahasa Melayu. Hahaha.. Gue jadi malu. Meski gue kurang ngerti bahasa melayu, tapi sedikit-sedikit sih ngerti lah kalo ada yang bicara Melayu. Akhirnya dengan bangga gue berbahasa Indonesia disitu.

Gue : ”dimana tempat potong jam?”

Gue nunjukin jam yang ada tangan gue. Si enci-melayu ini nunjuk suatu tempat yang ngga jauh dari situ. Oh, ternyata tempat pemotongan jam itu sama kayak toko jam, bukan tempat khusus. Thank you, enci.

Setelah urusan jam gue selesai, gue langsung cari nyokap gue. Ternyata nyokap dan ade gue lagi liat-liat jam juga. Di tangan nyokap gue udah megang belanjaan. Gue datangi dia.

Gue : “Mah, belanja apa? Terus tadi gimana ngomong ke penjualnya? Emang mama bisa ngomong gitu?”

Nyokap : “ Wes jan, nis, mama ngomong asal-asalan.. Susah eram to ngomong Inggris, kalo mama bisa ngomong, mama pengen tawar barangnya.. kayak sewaktdi  mamah belanja di tanah abang gitu.. biar murah.. pie to

Nyokap gue berbahasa Indonesia campur Jowo dengan medok khas Jawa Timur-nya. Andai Jawa Timur dijajah bangsa Inggris, mungkin nyokap gue bakal fasih ber-medok ria dengan bahasa Inggris-Jowo. Hehe.

Bagaimana dengan nasib bokap gue? Sudahlah. Sepertinya mirip kejadian seperti gue. Atau mungkin lebih parah lagi. Toh, dia juga udah pegang belanjaan.

Setelah gue sekeluarga berjuang keras berbahasa Inggris untuk dapet kenang-kenangan dari Singapura, perut pun terasa lapar. Kita mau makan. Kemana kita pergi? Gue bujuk nyokap buat ke Mc.Donald. Gue pengen tau Mc.Donald disini seperti apa. Hehehe. Padahal sih sama kayak di Indonesia. Tapi gue tetep minta kesana.

Sodara gue nganter ke Mc. Donald terdekat. Dan emang bener, secara fisik sih sama. Tapi ternyata ada bedanya juga. Perbedaan ini sampai gue perdebatkan dengan kasir Mc.D. Gue dan nyokap mendatangi mas-mas Mc.D berwajah oriental. Gue dan nyokap liat menu yang dipasang disitu.

Nyokap : “ Nis, kayaknya ngga ada paket nasi ya?”

Gue : “ Ya udah deh mah, kita pesen satu-satu aja. ”

Gue memulai percakapan pemesanan.

Gue : ”four chicken.. not hot..

Maksudnya, dua ayam, tidak pedas. Bukan panas.

Mas Mc.D : “What chicken?”

Gue (spontan): “Ngga pedes loh.. eh aduh gimana yah.. gimana sih Mah?”

Gue tanya nyokap. Si mas Mc.D bingung. Gue meragain gaya kepedesan gue biar dia ngerti gue mau ayam yang ngga pedas. Huh-hah-huh-hah.

Gue : “chicken .. two.. not hot..”

Nyokap gue ngikut aja ngomong dengan kata-kata yang sama.

Si mas Mc.D (kayaknya) ngerti. Gue lanjut ngomong.

Gue : “ four rice.. one fries.. large ..  four coca cola

Mas Mc.D : “ Rice? You mean fries?”

Gue : “No, No, No, Rice.. rice! Nasi! Rice yes.. Fries yes too..”

Nasi iya, kentang goreng ukuran besar juga iya. Gitu loh.

Mas Mc.D masih bingung dengan ucapan gue. Ya ampun! Mau makan aja susah banget sih! Sabar.. sabar.

Nyokap : ”I mean I want four RICE.. one large FRIES.. four coca cola..”

Bayangin kata-kata di atas diucapkan secara medok oleh orang Jawa. Si Mas Mc.D makin ngerti atau malah makin lieur ya?

Si mas Mc.D pun nunjukin gambar kentang goreng di dekat mesin kasir.

Mas Mc.D : “this is fries right? How many this fries do you want?”

Nyokap : “ Ngg.. One, but I want RICE too.. four RICE..”

Si Mas Mc.D terdiam sesaat terus dia bilang.

Mas Mc.D : “ We have no RICE in here..

Gue langsung paham plus gondok. Kenapa mas Mc.D ngga langsung bilang ngga ada nasi disitu. Susah bener.

Gue : “ ooohhh.. disini ngga jual nasi kali Mah.. ”

Karena gue dan nyokap gue ngga mau memperpanjang masalah, akhirnya kita ngga menyebutkan kata rice lagi. Langsung pesen makanan tadi tanpa nasi. Pelajaran yang gue dapet sekaligus perbedaan mendasar antara Mc.Donald Indonesia dengan Singapura adalah tidak ada nasi di Mc.Donald Singapura. Lain kali kalo mau makan ayam Mc.D di Singapura, bawa nasi sendiri ya.

Itulah beberapa pengalaman unik dan konyol yang gue dapet sewaktu pertama kali berlibur ke luar negeri bersama keluarga gue tercinta. Sebagian besar pengalaman gue itu karena masalah bahasa. Hehe. Ngga perlu kuatir dengan pas-pas yang kita punya soalnya penduduk sana juga berasal dari negara-negara yang bahasa ibunya bukan bahasa Inggris seperti India dan China. Mungkin mereka juga masih sama-sama belajar. Pesan gue buat kalian yang mau tour ke Singapura : Ngga perlu jago bahasa inggris kok kalo mau minta tolong foto-in, belanja, atau pesan makanan! Kalo pesan ini dituruti, dijamin bakal mengalami kejadian kayak gue. Hehe. Gue merasa memang Singapura pantas dijuluki very ”uniquely” Singapore. “

The End

———————————————————————————————–

Sebagai tanda bukti, ternyata gue nemu foto cetakan tahun 2000 yang masih pake kamera roll, hahaha, saat itu gue masih cupu2nya (ky skrg udah ga cupu aja), inilah fotonyaaa.. tereenggg…

My Family in Merlion

PS : pliss, foto ini jangan dipake buat nakutin tikus yaa!!! I’m begging youu.. ;p

Silahkan komentarnya! 🙂

  • berarti gua harus berlatih bahasa inggris dari sekarang ya nis???
    wkwkwkwkwkwk

  • sina-byee batch5

    haha..gak sengaja nemu..wah bagus ceritanya nis…ayo nulis
    yang banyak ^^

    • sevenofcloud

      Makasih banyak mbak sina.. ^^ iya nih sy Seneng nulis2
      crita aneh.. Hehehe tunggu kisah backpacker saya ya! 🙂

  • Ghufron pingin terbang

    Kuerennn,,
    Gue suka bngett crita2 kyak gini,
    2 in one, buat entertainmen sm ngilangn stress,,

    lanjutkan,, klo bs di buat novel,
    ntar psti gue belii,

    • sevenofcloud

      makasih mas gufron, 😀
      insya Allah segera saya terbitkan novelnya.. 😀

  • wahahahaa,, baru ngebaca blog-nyaa.. 😀
    berarti emang kudu wajib fadhu ain ya bisa bahasa inggris, sejak dini bahkan.
    khukhukhu

    • sevenofcloud

      hehehe.,.. kalau mau nekat, ga pakai bhs inggris juga gapapa mit.. hehe