Kuliner Singkat di Malaysia

Sewaktu gu berada di Malaysia bulan Juni 2009 lalu, gue selalu menyempatkan diri untuk nyoba2 masakan ala Malaysia, yang konon sih katanya ga jauh beda ama menu masakan kita. hehe

tapi, untuk memecah opini orang2, gue iseng2 nyoba beberapa makanan disana.. ini diaa…. 

Gorengan Ala Malaysia

Ga di Indo, ga di Malay,, tetep aja gue pengen makan gorengan. sewaktu gue mau ganti bus dari Serdang ke KL, gue liat kios bertendakan terpal yang menjual aneka macam gorengan. namun disini, gue ga akan nemu bakwan, keroket, tempe, atau tahu. bentuk gorengan disini agak beda, ada yang bentuknya panjang dan ada juga yang gepeng2, entah seprrtinya gorengan ini berbahan dasar tepung. iseng lah gue ngeluarin 1 ringgit (=3000 rupiah) untuk nyoba makanan ini.

si mbak2 yang sibuk nelepon menggerakan tangannya untuk ambil plastik dan masukin beberapa gorengan ke dalam plastik lalu diberi saus merah. gue langsung nyoba, hmmm.. lumayan enak, tapi ga seenak gorengan Indo sih, karena gue laper banget waktu itu, jadi ya gue makan tuh semua brg temen2 rombongan gue, hehe.

Roti Canai

Ini dia makanan yang konon katanya asli Malaysia. namun menurut gue sih makanan ini tergolong makanan India, ngeliat bentuknya, dan makanan ini gue beli di resto India. Kita tahu Malaysia terdiri dari byk etnis : India, China, Melayu, dll. so, mungkin makanan ini bisa dibilang makanan khas sana.

Roti Canai ini terhitung murah banget, dan pas banget buat sarapan. Harganya berkisar 0,80 RM atau 2500 ruapiah aja, makan seporsi juga udah kenyang kok. Roti Canai ini ditemani oleh dua saus, satu saus sambal, satu lagi saus kuning ala India.  Rooti Canai ini juga jadi makanan sehari2nya mahasiswa Malaysia karena harganya yang terjangkau. 😀

Mie Goreng India

Mie Goreng ini gue beli di restoran India. saat itu gue pesen dua menu sekaligus! Canai dan Mie Goreng, hehehe *laper banget waktu itu. Karena gue lahap makan Canai dluan, pas makan mire goreng ini rasanya jadi kenyang bangett. rasa Mie Goreng ini ga jauh beda ama Mie Goreng disini. So, I don’t know the differences if I compare with other fried-noodles.

Nasi Goreng Central Market

Siang-siang habis belanja di Central Market, bikin perut lapeerr banget.. gue langsung pergi ke Foodcourt di dalam Central Market. Saking banyaknya menu, gue sendiri bingung harus pesen apa, eh gue liat temen gue namanya Iman, dia pesen menu dengan tempat yang unik. Dia pesan Nasi Goreng dengan piringnya itu wajan mini, dan nasi gorengnya ditutup ama telor dadar, jadi nasinya ga keliatan (liat Gambar *itu ada nasinya yang kebuka karena udah gue makan sesendok, heheh). Harga nasgor ini sekitar 10 RM atau 30.000 rupiah, cukup mahal sih, mungkin karena di tengah kota dan di tempat ramai jadi harganya muahall.. rasanya enak kok, pake campuran sayur yang diiris tipis2 plus telor dadar kuning yang bikin napsu makan gue meningkat. 😀

Rojak

Pertama liat nama Rojak itu waktu gue berada di kantin University Putra Malaysia. Gue liat ada menu Rojak. Gue menyangka Rojak ini adalah rujak versi Indonesia, eh ternyata pas temen gue pesen, rojak itu semacam BATAGOR! hahaha. lucunya ini nama makanan..

gue sempet nyicip dari punya temen gue. Rasanya lebih manis dibanding Batagor kita, sepertinya sausnya ada manis2nya gitu..

Satay Malaysia

Makanan ini yang cukup menuai kontroversi antara Indonesia dengan Malaysia, karena miripp banget nama dan bantuk. tapi gue ga mau bahas lebih lanjut soal siapa yang punya ini makanan.

Pas malam terakhir di Serdang, teman gue ngebawan sate yang dagingnya besar banget, yak ini dia Satay Malaysia.

Sataynya terbagi dua tipe : Satay Ayam dan Satay Sapi.

Pas sate masuk muluk, hmm, kerasa banget makan daging, gede banget ukuran satenya ketimbang di Indonesia. Bumbunya juga pake sambel kacang, tp saat itu ga ada kecap, sayang sekali.

Makan 10 tusuk tanpa lontong udah bikin perut kuenyang.. hehe.

Well, sekian berita gue kuliner gue selama di Malaysia, buat kamu yang suka masakan Melayu, jangan lewatkan makanan-makanan di atas kalo lagi travelling ke Malaysia!

Bon apetit! ;D