Korea Family Trip Essentials + Budget

 

This year, our family decided to travel a little bit far from Indonesia.. We went to “Daehan Minguk” aka South Korea! 🇰🇷

Negeri gingseng yang masih menjadi primadona orang Indonesia untuk dikunjungi berkat Korean Wave yang terus hadir di tengah tengah hiburan kita.. Dan tentu ketenaran Korea Selatan ini bikin kita penasaran, kok bisa sih negeri sekecil itu yang hari merdeka nya beda beda tipis sama Indonesia, tapi bisa jadi salah negara maju di dunia dalam teknologi dan industri kreatif, udah gitu, mampu nyebarin budaya Korea ke seluruh dunia? 


Seperti biasa, Trip keluarga kami selalu tidak pakai tur dan semua disiapkan sendiri, mulai dari nyari pesawat murah, penginapan murah, hingga ngatur budget jalan jalan. alasannya sih karena budget yang terbatas dan saya justru lebih suka nyiapin traveling sendiri ketimbang terima jadi. Mungkin terasa repot, tapi justru serunya disitu dan saya jadi tau lebih dalam tentang situs atau spot menarik di negara tujuan.. 😊

Karena ini liburan keluarga dan full for vacation purpose, so ini pertama kalinya dalam sejarah per-Student Traveler-an, gue pergi ke negara luar Asia Tenggara dengan biaya pribadi… *after all this time fully funded terus*. Alamak, gue agak agak syok dikit pas tau berapa banyak duit yang harus disiapkan, hahaha. Meski gue doyan banget sama yang namanya traveling, gue sebenannya strict banget kalau urusan budget (itu kenapa gue selalu cari program atau sponsored trip, hehehe).

Korea Selatan merupakan negara yang gue yakini menjadi salah satu destinasi favorit orang Indonesia buat jalan jalan, ya gimana gak favorit, hiburan kita sehari-hari masih dipenuhi oleh drama korea, kosmetik yang dipake juga dari Korea, hingga sekarang snack kita udah dibanjiri makanan Korea (Bonchon, Kkuldak, Mujigae). Korean Wave is still exist, bahkan makin populer bahkan gue sendiri mengaku pernah ngefans berat sama drakor dan Kpop (sekarang masih ngefans, tapi gak se-freak dulu), eh sekarang adek gue yg gentian ngefans ama BTS. I know many people really wanna go to Korea, dan gue ingin berbagi cerita sekaligus budget yang gue siapkan dan gue habiskan selama di Korea. Apa bener trip ke Korea harus ngocek duit banyak? Apa jalan jalan Korea bisa hemat tapi tetep seru dan gak ilang esensinya?

Sebelum gue cerita perjalanan gue yang seru banget, gue pengen sharing dulu tentang persiapan traveling beserta budget yang disiapin. Meski gue penganut YOLO, tapi gue berusaha untuk tetap waras dalam menggunakan uang gue untuk jalan-jalan.
Moga-moga tulisan bisa membantu teman-teman, menghilangkan kegalauan “pergi-gak-ya”, dan pastinya bisa jalan jalan ke Korea !

Tiket Pesawat

Tahun lalu, gue dengar ada Garuda Travel Fair (GTF) di JCC, gue langsung ngomporin nyokap gue “mau keluar negeri gak mah..” karena kita udah lama banget gak traveling bareng. DI iklan GTF, beberapa destinasi mancanegara menawarkan tiket PP yang cukup terjangkau, bisa sampai 50% dari harga normal. Sekarang Travel Fair itu bertaburan dimana-mana, gak Cuma GTF aja, ada juga Online Travel Fair, cukup booking online. Pergilah gue ke JCC, gue sendiri gak pernah ke travel fair, so gue datengin travel agent ngacak aja. Gue langsung nanya rute-rute yang kita incar berikut tanggalnya. Stafnya langsung info ke kita tanggal mana aja yang ngasi harga lumayan murah.
“ada nih mbak, tanggal 6-11 Maret 2019 ke Korea, harganya 4 juta” sahut mas travel agent.
Whaaaat setahun lagi? FYI, gue pergi ke GTF bulan Maret 2018. The cheapest price is on the next year.
Waktu nanya-nanya, gue suruh nyokap sama adek gue standby Whatsapp buat ngasi update info. Nyiapin rencana traveling sekeluarga pake tiket murah ini engga semudah yang dibayangin. Karena harus nyamain semua jadwal yang kosong, biar gak bentrok. Misal jadwal udah sama, eh ternyata tiketnya gak murah. Alhasil kalau mau traveling keluarga pake tiket promo, kita harus fleksibel, dan ada kemungkinan cuti dari kerja, buat yang kerja.
Note: Tiket promo biasanya gak available di hari libur panjang (lebaran, natal, tahun baru) atau long weekend
Dengan nada sedikit menekan, gue minta orang rumah buat bikin keputusan, mau apa enggak. Adek gue kayanya nyempetin bandingin harga sama di aplikasi online, dan dia bilang 4 juta itu murah. Setelah beberapa menit nunggu, semua said yes. Gak pake lama, gue langsung puchased return ticket Jakarta-Seoul Economy Class for Rp 4 juta rupiah per orang.
Tiket pesawat memang jadi komponen paling mahal, gue sendiri udah sempet nabung sedikit demi sedikit. So, gimana bisa beli tiket pesawat? Jawabannya: nabung!
Untungnya karena tripnya masih setahun lagi, gue punya waktu untuk nabung untuk living cost disana. To be honest, tabungan gue Cuma cukup beli tiket, tapi gak cukup buat semua biaya trip!

Tiket Pesawat Pulang-Pergi Full Board Economy Class : Rp 4,000,000

 

Visa

Untuk negara Korea Selatan, urus Visa sebenarnya gak perlu tiket pesawat. Kita bisa apply visa dulu, setelah lolos baru beli tiket. Tapi berhubung kita dah beli tiket setahun ebih awal, kita baru urus Visa dua bulan sebelum berangkat.
Urus visa Korea terbilang gampang, apalagi buat perempuan.
Awalnya gue sempet panik pas baca syarat visa untuk wirausaha, banyak dokumen yang harus gue urus ke kantor pemerintahan yang lo tau sendiri agak malesin ngurusnya.
Gue sempet konsul ke Nisty, temen gue yang doyan ke Korea, soalnya dia juga bukan karyawan kantor.
“Visa lo ngikut aja ke mas Andik, lo gak perlu apply sendiri, lo cukup nyiapin paspor, pas foto, buku nikah ama formulir” kata dia.
Waaaah, alhamdulilah.. ternyata perempuan itu bisa nempel ke suami, kalau blm nikah bisa nempel ke Ayah, tapi si Ayah harus pergi juga.
Gue cukup nyiapin berkas suami aja, dan gak gitu ribet. Karena suami gue kerja kantoran, dia Cuma minta slip gaji aja, sisanya berkas yang diurus pribadi.
Kedutaan Korea Selatan berada di jalan Gatot Subroto pas sebelah RS Medistra. Dari Bogor, gue kesana naik APTB lanjut Gojek. Nyampe di Kedubes, gue langsung diarahkan ke Bank of Korea untuk bayar biaya visa. Ternyata kalau di kedubes Korea, kita kudu bayar dulu, nanti dapet slip lunas, baru kita bisa masukin berkas. Satu orang dikenakan biaya Rp544,000. Waktu pelayanan Visa Korea itu dari jam 9-12. Gue dateng di jam 10an, dan udah rameee banget. (Lebih baik datang lebih pagi, bisa lebih cepat). Akhirnya gue nunggu sampe 1,5 jam lebih, saking lamanya gue sempet tertidur pulas, hahaha. Pas dipanggil ke konter, gue sudah menyiapkan dokumen lengkap dan rapi, hanya nunggu 5-10 menit, gue langsung dapat tanda terima untuk ambil Visa. Proses pembuatan Visa memakan sekitar 7 hari kerja. Saran gue sih daftar visa paling lambat itu H-1 bulan. Pengecekan visa kita sudah approved atau belum itu bisa dicek di website yang tertera di tanda terima, jadi kita bisa cek dulu sebelum datang ke Kedubes. Beberapa hari kemudian, visa kami semua approved! Tiket ama Visa di tangan, sisanya mah santaiiii…

Visa Single Entry Rp 544,000 (link https://bit.ly/2p8FpN4)

Akomodasi : Hotel, Hostel vs AirBnB?

Nah, akomodasi ini krusial banget nih, soalnya tempat menginap akan jadi tempat kita naro koper yg super berat, tempat istirahat dan nentuin itinerary perjalanan kita. Trip kali ini gue udah niat untuk gak pake aturan lama: pokoknya “sing penting murah” tapi lebih ke kombinasi dan harga masuk di kantong. Semakin nambah umur, kita semakin butuh kenyamanan yang lebih baik. Meski ampe sekarang gue juga masih nginep di hostel, tapi gue gak lagi punya prinsip “sing penting murah”. Murah boleh, asal tingkat kenyamanan terpenuhi.
Nah, untuk trip ke Korea ini, baiknya milih Hotel, Hostel ato AirBnB ya?
Karena kita bakal pergi berenam, opsi termurah dan ternyaman itu pakai AirBnB. Untuk family trip lebih dari 3 orang, gue pro sama AirBnB ketimbang Hotel atau Hostel, sekalipun harganya sama. Why?
Pertama, ada dapur. Dapur ini penting untuk menghemat budget. Gue sekeluarga mau ngehemat budget breakfast dengan masak sendiri di apartemen. jika salah satu anggota keluarga ada yang picky eater, atau gak bisa makan selain makanan Indonesia (dan harus nasi), jadi bisa masak. Bokap gue orangnya agak susah buat makan yang aneh-aneh, dan belum jelas halalnya.
Kedua, seruangan dan gak misah-misah. Meski ada kamar family size room di hotel-hotel besar, tapi kebanyakan yang harga kamar yang terjangkau itu kamarnya misah-misah. Jadi kadang agak susah buat sharing barang, misal sharing sampo, sabun, kudu ketok-ketok.
Ketiga, check-in dan check-out fleksibel. Ada Beberapa AirBnB yang cukup fleksibel ngasi waktu masuk apartemen. Biasanya kalau kita nyampe di negara tujuan pagi-pagi, terus ke hotel, biasanya kita belum bisa check in pagi pagi. Di AirBnB Korea, gue bisa check in lebih awal sekitar jam 10 pagi. So, koper aman!
Keempat, murah dan strategis. Dari pengalaman gue pake AirBnB di New York, Kuala Lumpur, sama Seoul, rata-rata lokasinya lumayan strategis dan bisa ngehemat budget transport. Kalau sewa AirBnB ramean, harga satu malam jadinya dibagi ke jumlah orang yang nginap. So, kalau banyakan makin murah. Tapi, tetep aja ada batasan tamu nya yaa, jangan sampe satu apartemen kapasitas 4 orang, diisi ama 8 orang. Hehe.
Hostel akan gue pilih kalau lagi solo trip, backpacking atau lagi agak kere, hehe, sedangkan hotel jadi pilihan kalau gue dapat undangan alias trip bersponsor, gue hampir gak pernah booking hotel di luar negeri pake uang sendiri, karena hotel-hotel di luar negeri mahal banget cuy!

Di Seoul, gue dapet AirBnB yang oke banget, lokasinya bener bener sebelahan sama Seoul Station. Urusan AirBnB mana yang gue pilih, gue bikin serangkaian kriteria sebelum bener-bener book.
1. Lokasi kudu strategis, minimal aksesibel kemana-mana dengan public transport sama jalan kaki. Harga gak masalah mahal dikit dari lokasi yang rada jauh. AirBnB gue bener-bener deket banget sama terminal bis dan stasiun kereta, Cuma 3-4 menit jalan kaki.
2. Dekat spot wisata yang mau dikunjungi. Ini wajib banget, misal kita pengen explore area Utara, berarti jangan cari akomodasi di Selatan, sekalipun itu murah, karena dari ongkos bakal lumayan banget. Gue lebih niat lagi, gue bikin perbandingan kalau book AirBnB yang jauh plus ongkos yang perlu ditanggung sama AirBnB yang dekat tapi lebih mahal. Bedanya kadang tipis-tipis. Kalau traveling ke negara baru, waktu itu jauh lebih penting dari uang. Menentukan akomodasi biasanya gue lakukan sekaligus nyusun itinerary, dengan bantuan Google Map.
3. Review dari tamu sebelumnya. Gue percaya banget sama Word of Mouth. Kalau kebanyakan orang bilang bagus, inshaAllah biasanya bagus (meski gak selalu ya). Gue biasa ambil AirBnB yang reviewnya lumayan bagus.
Karena kami akan stay di Seoul 5 hari 4 malam, jadilah gue ambil sebuah apartemen (yang gue gak tau namanya apa) seharganya Rp 5,400,000 untuk 4 malam berenam, jadi satu per malam itu kira-kira Rp 225,000.

Total 4 malam/orang x Rp 225,000 = Rp 900,000

Uang Saku

Uang Saku itu komponen ini nih yang sangat amat penting. Uang saku ini perlu diperhitungkan secara matang, karena sering kali orang bikin budget uang saku yang rendah banget (niatnya sih buat irit), eh ujung-ujung nya malah jebol gara-gara impulsive belanja. Nyiapin uang saku ini agak tricky, tapi bisa disiasati. Caranya? Tentukan dulu prioritas kamu! Untuk traveler dengan budget terbatas, nyusun prioritas itu penting, biar kita ngutamain prioritas ketimbang hal lain. Prioritas belanja? Siapin budget belanja lebih. Pioritas untuk santai-santai di kamar hotel? Siapin budget lebih buat booking hotel yang bagus. Prioritas kuliner? Siapin budget jajan yang lebih. Pengen semuanya? Yaa, tambahin budget donk! Kalau lagi traveling, kita itu gampang banget tergoda. Karena disitu ada “the Magic of Mumpung”, mumpung lagi disini… kapan lagi coba.. akhirnya kita keluar uang buat hal yang bukan prioritas, jadilah terombang ambing sana sini, eh tujuan utama gak tercapai karena duitnya dah keburu habis, lebih bahayanya lagi kalau ampe ngutang. Meski sekarang ada juga yang ngakalin dengan buka Jastip. Profit jastip dipake buat jalan-jalan Tapi INGAT! Jastip itu cukup ngabisin waktu, kalau memang prioritas kamu belanja atau buka jastip, itu gak masalah. Kalau prioritas mau fokus sightseeing, nge-jastip kadang cukup mengganggu, karena waktu kita teralih ke ngurusin pesanan orang, cek and posting sosmed, dan keliling tempat belanja (believe me, I had this experience before), dan itu sangat menyita waktu. Buat penganut traveling yang ngutamain sighyseeing and local cultural experience, hati hati banget kalau buka jastip ya. Gue sendiri adalah penganut experience based traveling garis keras, apalagi kalau ke negara baru.


Uang saku itu utamanya dipake untuk makan sama transport, sisanya buat tiket wisata sama belanja.
Prioritas gue pas trip ke Korea itu kuliner dan sightseeing, di luar itu not my priority. Gue pun nanya-nanya lagi ke Nisty, temen gue yg doyan jajan juga, gue Tanya harga rata-rata makanan minuman terus gue browsing tentang harga tiket wisata, kartu transportasi dan ongkos naik bus dan MRT. Setelah gue hitung-hitung, satu orang perlu alokasi sekitar Rp 800,000 per hari (tanpa shopping). Total waktu stay gue di Seoul itu 4,5 hari, jadi..

4,5 hari x Rp 800,000 = Rp 3,600,000 (buletin ke Rp 4,000,000 lebih aman)

Kalau ke Korea, enaknya bawa uang Won dalam bentuk tunai atau cukup bawa kartu kredit aja?

Bawa dua-duanya! Di Korea memang udah banyak menerapkan sistem cashless. Tapi ada beberapa tempat yang gak bisa nerima kartu kredit, kayak street food stall atau pasar tradisional. Dari total budget yang gue atur, 75% gue bawa dalam bentuk tunai dan sisanya pake kartu kredit. Gue sendiri sebenarnya gak gitu suka transaksi pakai tunai, karena sering ada kembalian koin-koin, ujung-ujungnya sering nyisa, gak kepake, dan gak bisa dituker ke rupiah lagi. Gue lebih suka transaksi pake kartu Jenius, karena langsung motong ke tabungan gue, jadi rasanya kayak debit dan gak berhutang.

Kurs Won waktu gue nuker (Februari 2019) : 1 Won = 12,89 Rupiah

Internet 

Buat tim yang selalu update atau doyan ber-sosmed, kebutuhan internet udah pasti wajib banget pas traveling. Opsinya ada tiga: Roaming, Sewa WiFi, atau beli simcard. Dari tiga opsi ini, kalau pake internet rame-rame, mending ambil Sewa WiFi dari Indonesia. Harganya oke, dan gak ribet prosedurnya. Kalau sewa WiFi di Seoul, kita dikenakan deposit lumayan gede. Pake roaming juga bisa jadi pilihan, meski gue pernah coba pake roaming di Thailand, hasilnya gak memuaskan, tapi tergantung negaranya juga siih. Adek gue sewa Java MiFI untuk negara Korsel itu harganya Rp 75,000 per hari untuk dipake kita semua. But, don’t worry, di Korea ada banyak tempat yang ngasi free WiFi, kayak café, resto, dan museum. Gue sendiri bikin komitmen saat trip di Seoul, gue mau lebih less engaged sama sosmed dan enjoy sightseeing, gue kira gue gak gitu butuh internet, eh ternyata Internet tetap dibutuhin buat navigasi, ngecek rute bus dan kereta sama booking taksi online.

Internet – JavaMiFi: 4 hari x Rp 75,000 = Rp 300,000

(kalau dibagi 6 orang, per orang kena 50ribu)

Perlengkapan Baju + Perbekalan

Nah, Komponen ini nih yang sering lupa gak masuk itungan budget, karena gak dikeluarin di negara tujuan, tapi sebelum berangkat. Trip ke negara beda musim sama Indonesia itu perlu menyiapkan perlengkapan khusus, misalnya pakaian dan sepatu. Kalau tripnya saat musim panas sih gak perlu kuatir karena pakaiannya sama dengan apa yang kita pake di Indonesia. Kalau musim dingin? You will need coat, long john (baju ketat anget), gloves, thick socks, scarf, boots, etc, so kita harus ngocek duit buat nyiapin perlengkapan. Daaann, perlengkapan macem gini engga murah. Coat atau mantel yang bagus harganya di kisaran 600,000-1,500,000. Sepatu boots juga lumayan pricy. Tips dari gue sih kalau mau belanja perlengkapan gini, mulai cari-cari diskonan. Biasanya diskon muncul kalau musim dingin dah mau selesai, kayak UNIQLO kemarin mereka lumayan banting harga. Satu jaket musim dingin harganya 500,000 dari harga normal 1 juta. Emak bapak gue pun beli, gue? Gue minjem donk!
Hehehe, beruntung gue ada teman yang suka traveling juga, dan dia punya banyak coat-coat bagus. Gue pinjam dua coat kece dari Nisty. Untuk sepatu, gue beli boot kulit dari H&M yang lagi sale 50% seharga Rp 250,000. Untungnya gue masih nyimpen beberapa perlengkapan winter dari jaman sekolah di Jerman dan USA, kayak long john, legging, sarung tangan, kaos kaki, dan syal. Jadi gue bisa lebih hemat.


Opsi lain buat punya jaket murah bisa cari ke Factory Outlet, suami gue kemarin beli winter jacket seharga Rp 250,000 ajah. Kalau gak mau beli perlengkapan, sekarang ada kok online shop yang nyewain baju dan perlengkapan musim dingin, sempet gue cek harga sewa nya berkisar 150,000 untuk 1 minggu.
Selain itu, musim dingin kan sering bikin gak enak badan, bibir pecah, atau bahkan kena alergi. Kita butuh makanan kosmetik, dan obat-obatan khusus. Penting untuk bawa perbekalan khusus biar trip kita lancar. Gue sendiri punya alergi dingin dan resiko kena eksim, gue udah nyiapin body milk lotion biar kulit tetap lembab. Dan tidak lupa, bawa TOLAK ANGIN! Hehehe

Perlengkapan Wajib kalau trip Musim Dingin : Jaket anti Angin, Long John, Sarung Tangan, Syal, Kaos kaki, sepatu anti angin, lip balm, lotion, tolak angin.

That’s all South Korea trip essentials from me, meski jam terbang gue dalam dunia traveling udah lumayan tinggi, tapi gue tetap belajar hal-hal baru di setiap perjalanan gue. Itu kenapa gue selalu senang untuk nulis travel tips, supaya pembaca bisa memaksimalkan pengalaman traveling semantap mungkin!

Next post gue akan sharing detil tentang perjalanan gue di Seoul bareng keluarga gue, dan mungkin ada yang bertanya-tanya, berapa realita pengeluaran harian gue selama di Seoul? Apa lebih dikit dari budget atau malah jebol?
Tunggu di postingan berikutnya ya!

Salam,
@annisaa_potter