SEOUL Family Trip : Hanbok, Halal Food, Jimjilbang

… S.E.O.U.L hamkke bulleobwayo kkumi irweojil areumdaun sesang…

(S.E.O.U.L. Call it with me, the beautiful word that makes my dreams come true)

– S.E.O.U.L by SNSD & Super Junior

 

Lagu ini masih selalu terngiang-ngiang di benak gue ketika gue pertama kali ke Korea, sampe sekarang. Yes, I finally come back to Korea, after 7 years! Dulu gue pernah ke Korea untuk ikutan conference bersponsor, dan ahamduililah gue bisa balik lagi untuk kedua kalinya bersama keluarga. Cihuy!

Perjalanan langsung dari Jakarta ke Seoul akan menghabiskan waktu 6 jam. Untungnya gue naik Garuda jadi selama dipesawat dikasi makan dan selimut. Waktu gue pertama kali ke Korea, gue naik pesawat AirAsia, rada menyedihkan sih sebenarnya, penerbangan lama, gak dikasi makan, gak ada selimut, terus ga ada layar TV, udah gitu harga tiketnya lebih mahal dari tiket promo gue yang sekarang! Hihihi.

Penerbangan GA878 mendarat selamat di Incheon sekitar pukul 9 pagi waktu setempat. Gue langsung ngingetin nyokap bokap gue untuk skip foto-foto selama di airport karena kita harus segera antri ke imigrasi sebelum anteran memanjang kayak ular. Terutama bokap gue yang hobinya nyantol buat foto-foto.

We finally manage to get out from the airport around 10 am, dan langsung menuju AREX Train Terminal. Kereta AREX ini shuttle train Incheon Airport – City center (Seoul Station). FYI, AREX punya dua kereta: Non-stop Train dan All-Stop Train. Kereta Non-stop ini kereta express yang gak berhenti di setiap stasiun, jadi dari Incheon langsung ke Seoul Station, kalau All Stop Train berhenti di semua stasiun jadi lebih lama, untuk harga tiket All Stop Train KRW 4,150 lebih murah  dari Non Stop (KRW 8,000). Toh selisih waktu perjalanan Cuma 10 menit aja.Kita gak mau buang-buang duit di hari pertama, so we took AREX All Stop Train.

Dari airport ke Seoul Station, perjalanan memakan waktu 50 menit. Gue sebenarnya masih ngantuk, badan lemes, tapi entah kenapa gue gak bisa tidur, mungkin karena excitement dalam diri gue yang menolak mat ague untuk terpejam. Akhirnya gue bisa ‘nyium’ Korea lagi!

Setiba di AREX Terminal di Seoul Station, kita langsung pergi ke EXIT 15 menuju AirBnb. Alhamdulilah banget, gue book AirBnB yang sangat strategis, kemana mana deket! Keluar dari Exit langsung bisa liat gedungnya, dan cukup nyebrang jalan doank! Check-in juga praktis, host-nya emang gak nyamperin kita tapi dia udah ngasi step by step untuk masuk kamar.

Apartemen kami berada di lantai 9, so kita dapet view kota Seoul. Cihuy! Gak berlama-lama, kami Cuma  taro koper,bersih-bersih muka, ganti baju hangat, habis itu langsung berangkat ke destinasi pertama : Gyeongbokgung Palace!

HANBOK CULTURAL WALK

Menurut gue, transportasi umum di Korea cukup bagus. Sayangnya kita gak bisa pakai google map untuk nyari rute bus, alhasil gue harus download app Naver Map (semacam Google nya Korea) untuk nyari rute bus dan Metro. Aplikasi ini informative banget, selain ngasi info nomor bus dan lokasi terminal, ada info harga tiketnya juga. Rata-rata satu kali naik bus atau Metro  itu perlu ngocek duit KRW 1,250, dibayar dengan tapping T-Money. Dari halte bus Seoul Station, gue harus naik bus dua kali ke Gyeongbokgung, transit di Namdaemun. Karena gue jadi navigator rombongan, pikiran gue terbagi-bagi antara pingin sightseeing, pantengin peta di hp, sama dengerin next stop. Bus melewati sebuah historical gate, namanya Sungnyemun. Menurut info dari temen gue orang Korea, gate ini merupakan replica, karena yang aslinya dibakar sama pria paruh baya gara-gara habis patah hati sama pacarnya, buset! Hahaha. (Setelah gue cek ricek dari Wikipedia, penyebab kebakaran beda dari cerita temen gue itu).

Pas transit di Namdaemun, gue lihat ada dereta toko-toko dan street vendor, waduh resiko nyantol nih! Gue pantau emak bapak gue sesekali disautin buat gak melipir melipir.

Pas naik bus yang kedua, dari jauh gue lihat view yang familiar banget, it’s Ganghwamun!

Ganghwamun ini sebuah jalan yang lurus membentuk axis simteris ke Gerbang Gyeongbokgung Palace. Jalannya terbelah dua jalur ditengahnya ada plaza yang memanjang yang ada patung emas King Sejong yang duduk di singgasana! Ya ampun, itu kan yang ada di Running Man.. *nangis terharu* Si Inna juga bilang Ganghwamun ini jadi lokasi syuting drama “Memories of the Alhambra”.

Mendekati gerbang Gyeongbokgung, gue cek map, “oke busnya siap siap belok kanan” pikir gue. Eh, loh… kok? malah belok kiri? Ternyata kita salah naik bus! Haha, akhirnya kita terpaksa turun di halte berikutnya, terus jalan kaki ke lokasi rental Hanbok.

Kita menyusuri sisi luar area Gyeongbokgung, dan lucky us, pas ngelewatin gate utama sedang berlangsung Changing of the Guard Ceremony. Segerombol Laki-laki gagah berpakaian traditional sambil bawa bendera dan genderang, mereka menabuh gendering sambil berjalan masuk ke dalam istana.

Perjalanan menuju tempat Sewa Hanbok lumayan jauh dari gate utama, bikin perut jadi laper, akhirnya kita sempet melipir bentar ke 7eleven buat nyari ganjelan. Gue ganjel pake onigiri tuna mayo… alhamdulilah.

Setiba di tempat sewa Hanbok, kita langsung dibantu sama staf wanita untuk persiapan ganti baju. Karena kita sudah book paket Sewa Hanbok via Klook app, kita langsung disuruh diarahin ke ruang ganti.

Wow, koleksi Hanbok mereka banyak banget! Stafnya ngasi briefing tentang cara memilih baju dan aturan-aturannya. Intinya sih kita diberi kesempatan buat fitting maksimal dua kali. Hanbok punya ukuran, masing-masing dari kita diberi nomor size dan bisa langsung ke lemari sesuai size. Urusan pilih hanbok, gue udah punya referensi warna sendiri. Berhubung gue sama suami, hanbok gue ama suami kudu matching, biar fotonya bagus. Hehehe. Gue nyuruh nyokap gue juga sama, pilih baju yang senada sama bokap.kalau adek adek yang jomblo sih bebas, haha.

Setelah obrak abrik lemari, jatuhnya pilihan gue ke rok merah marun, rompi creamy, dan daleman putih.Buat yang berjilbab, milih hanbok juga bagusnya disesuaikan warna kerudung.

Studler Tips. Buat yang berjilbab dan berencana mau nyewa hanbok, baiknya gunakan kerudung polos yang netral atau engga banyak corak. Atau kalau masih gak yakin, bawa aja beberapa aternatif kerudung di dalam tas.

Dari dulu sebenarnya gue penasaran, bawahan Hanbok kok bisa gembung gitu ya? Ternyata sebelum pakai Hanboknya, kita harus pake rok daleman yang ada rangka-nya, jadi itu kenapa Hanboknya gembung. Hahaha. Beres fitting, kita diperkenankan untuk ambil asesoris sesuai selera dan gak dikenakan biaya, kecuali topi buat laki-laki harus bayar KRW 2,000. Emak bapak gue dipilihin hanbok raja ratu (thanks to Goong drama, gue jadi tau jenis jenis baju hanbok, haha).

Setelah semua ready dengan Hanbok, kita titip semua barang di tempat rental (inshaAllah aman), kecuali dompet isi uang, kamera, dan smartphone. Barang berharga gue masukan ke tas mini minjem dari tempat rental. Kita diberi waktu selama 4 jam buat keliling sambil pake Hanbok ini.

It’s time for Cultural Walk!

Mungkin rasanya aneh ya pake Hanbok trus keliling-keliling, tapi jangan kuatir soalnya banyak banget yang pake hanbok, hehehe. Kita jalan menuju Bukchon Hanok Cultural Village, sebuah komplek perumahan tradisional Korea yang letaknya sebelahan dengan Gyeongbokgung. Hanya perlu 10 menit untuk tiba di Hanok Village dari tempat rental. Disinilah kita mulai beraksi dengan Hanbok. Lucunya lagi, ada turis jepang yang minta foto bareng sama kita. Hehehe.  gue yang turis, eh malah gue yang diminta foto. Hahaha.

Memasuki area Hanok Village, ada beberapa orang berkostum kuning yang membawa sign “Please Be Quiet”. Ternyata gak boleh terlalu ribut, karena mungkin rumah-rumah ini ditinggali warga juga. Dan tau sendiri kan turis kan sering gak bisa kontrol diri.

Hanok Village ini jadi salah satu spot yang gue suka, jalanan nya menanjak, viewnya jadi bagus, rumah tradisional Korea ini entah kenapa Instagrammable banget.

Hanok

Menyusuri jalanan menanjak, bikin perut kita laper lagi. Kita break sebentar sebelum lanjut ke Gyeongbokgung Palace. Adek gue nemu café yang katanya jual toast enak, namanya Isaac café. Pas kita nyampe sana, eh ternyata toast yang mereka jual pake ham, gak jadi beli deh. Gue beli latte panas aja buat ngasi kafein ke badan. Karena belum dapet tempat makan yang cocok, kita jadi beli Goguma (ubi manis) yang lumayan murah di 7eleven, yowes ganjel sek yo.  Meski perut ini ingin makan nasi padang, tapi apa daya. Hahaha.

Gyeongbokgung, The Northern Palace

Ibarat jalan jalan ke Jogja wajib ke Candi Prambanan, nah kalau ke Seoul wajib banget ke Gyeongbokgung palace.

Gyeongbokgung (Gung / Goong : Palace) ini komplek istana terbesar bagian utara di Seoul, makanya palace ini disebut juga sebagai The Nortern palace. sebenarnya Seoul ini punya beberapa Palace yang tergabung dalam The Five Grand Palaces yang dibangun oleh King Joseon di abad 13. Yang gue takjub banget dari Korea ini sebenarnya bukan dari cerita cerita raja-raja jaman dulu, tapi gimana cara mereka ngenalin Palace dan segala kebudayaan Korea ke kita-kita lewat Pop Culture, drama, musik, bahkan acara serial parenting. Gyeongbokgung menjadi sangat ikonik dan semua orang jadi ingin kesitu, bahkan mendadak jadi tahu sejarah Korea.

Gue mengenal Gyeongbokgung ini dari serial drama Princess Hours a.k.a Goong, yang diperanin sama  Yoon Eun Hye sama Ju Ji Hoon. Ni drama bikin gue halu banget, dan gue ingin banget make hanbok. Lalu palace ini muncul di MV-nya Psy, The Gangnam Style Icon, berjudul “Korea”. Sepertinya video ini jadi video promosi wisata juga. Tonton deh gimana mereka bisa maduin pop rock music sama instrument traditional Korea.

Korea – Psy

Belum beres disitu, industry hiburan Korea selalu nyelipin spot spot sejarah di setiap acaranya, salah satunya, di seri Return of Superman, sebuah acara parenting yang nampilin aktivitas si ayah sama anak-anaknya. Favorit gue pastinya The Triplets, Daehan Minguk Manse, anaknya Song Il Kook.

Well, gue berada disini itu kemungkinan besar berkat pengaruh Korean Wave ini. :p

Karena kita pakai Hanbok, masuk ke Palace tidak dipungut biaya alias gratis (tiketnya KRW 3,000).  Kita menghabiskan waktu disini buat foto-foto di beberapa spot sambil nyusuri komplek-komplek istana yang luar biasa guede. Kayanya perlu seharian untuk jelajahin semua tempat, but we manage to explore half of area for two hours. Entah kenapa salam di jalan, gue pengen ketawa liat bokap nyokap gue berkostum ala King and Queen Sejong, Bokap gue make baju raja lengkap dengan topinya, sedangkan mas andik pake topi untuk aristocrat. udah gitu ada yang minta foto bareng sama Bokap gue wkwkwk!

Horornya lagi, pas mas Andik nunjukin foto patung King Joseon yang.. OMG, mirip banget sama muka bokap gue! Jangan jangan bokap gue reinkarnasi nya King Joseon? Dulu memimpin Korea sekarang memimpin rumah tangga di Ciawi. Wkwkwk.

 

 

Bokap gue – King Joseon

Hari semakin sore, kaki udah mulai pegal pegal, dan foto-foto udah dijepret tak terhitung. Kayanya kita gak kuat jalan kaki lagi buat balikin baju, akhirnya kita naik taksi.

Makan Korean Food di Halal Kitchen

Langit sudah makin gelap, dan kita laper berattt.  Kami langsung pergi ke restoran Halal Kitchen yang berjarak 900 meter dari lokasi rental. Letak restorannya agak sembunyi, kita harus naik tangga ke atas. Pas kita mau masuk, ada keluarga dari Malaysia yang baru selesai makan. Restonya bernuansa tradisional Korea. Kita langsung disambut sama owner restonya, namanya Mr. Hasan Lee.

“Assalamualaikum.. my name is Hassan Lee, I am Korean Muslim… welcome to my restaurant…”

Dia menyapa secara formal sesaat setelah kami duduk. Dia menyerahkan buku menu sambil menjelaskan ada menu apa aja. Halal Kitchen ini hanya menyediakan dua menu : Bulgogi dan Samgyetang (Ayam Utuh Rebus). Berhubung kita udah laper banget, Kita langsung order dua-duanya plus nasi. Sistem penyajiannya itu kayak BBQ Grill resto, jadi bulgogi di masak di kompor yang ditaro di atas meja kita. Sambil bakarin daging dan sayuran di atas pan, Mr. Hassan jelasin tentang filosofi makanan Korea, dan blab la… gue sebenarnya udah laper banget, dan berharap Mr Hassan gak lama lama jelasinnya hahaha. Akhirnya kita makan juga.

Bulgoginya enak banget, daging nya tipis-tipis, bumbunya kerasa. Nah kalo Samgyetang rasanya agak hambar, karena ini pertama kalinya gue makan Samgyetang, gue gak tau samgyetang enak itu kayak gimana, tapi overall enak kok. Gak lupa, semua makanan disajikan bersama sepiring kecil Kimchi.

Siksahaseyo!

Alhamdulilah nikmat banget makannya! Karena sudah waktu magrib, kita bergantian solat. Musola disediakan di restoran. Sambil nunggu yang solat, gue sempet ngobrol sama Mr. Hassan, nanya-nanya soal Islam di Korea. Dia cerita kalau ayah nya itu mantan Imam Mesjid di Itaewon. Wow.. trus dia bilang kalau di Korea engga mudah jadi Korean muslim, dari segi makanan, berpakaian, dan juga akses ke pemerintah. jumlah Korean muslim juga dikit banget, yang taat beribadah juga gak banyak. Dia nyinggung juga kalau minoritas disini lebih tertekan sama kelompok agama mayoritas. Mr. Hassan buka restoran ini baru sekitar 1 tahun. Dagingnya dia ambil dari New Zealand yang sudah punya sertifikasi halal. Gue doakan bisnis Mr. Hassan berkah ya… amiin, buat temen-temen yang Korea, mampir ke Halal Kitchen.

Mr. Hassan Lee (cakep yaw? :3 )

Gimana dengan harganya? Gue bisa bilang harganya agak mahal, karena memang kebanyakan makanan halal lebih mahal dari makanan Korea non-halal, wajar aja sih karena dari dagingnya udah pasti ngambil dari luar negeri. Dari total kita makan, per orang kena kisaran Rp 175,000. But we really statisfied with the food and service!

Saking ramahnya, Mr. Hassan nganterin kita keluar, foto bareng, dan lalu berpamitan.

“Kamsamhamnida, Assalamulaikum..” sahut Mr. Hassan Lee sambil mendadahi kami yang meninggalkan restoran.

Untungnya dekat Halal Kitchen ada halte bus. Jadi gak perlu jalan kaki jauh lagi, kita kembali ke Seoul Station, awalnya sih mau langsung balik ke AirBnB, eh ternyata kita malah nyantol di Lotte Mart sebelah Seoul Station. Jadi deh belanja dulu!

Emak gue pengen beli buah sama roti untuk sarapan besok, adek gue pengen belanja snack snack Korea, gue yang awalnya gak nyari apa-apa, eh malah jadi belanja, soalnya Lotte Mart disini lengkapnya polllll… udah gitu rame banget. Di setiap koridor ada orang yang menawarkan sampel makanan, sayang halalnya diragukan gue jadi gak berani nyobain. Hahaha. ( buat yang non-muslim, kalau mau makan gratis dateng aja ke Lotte, cobain semua sampelnya, hehehe).

Gue belanja susu pisang, brownies O’Market (yang baru gue tau dari Inna, dan ternyata enak), sama beberapa snack untuk dibawa ke Indo. Pas bayar, gue diberi tau kalau belanja lebih dari KRW 30,000 kita bisa dapet Tax Refund sekitar 7% dari total belanja. Cukup nunjukin passport. Kalau di Lotte, kita dapet tax refund langsung berupa potongan, di beberapa toko lain, tax refund harus dilakukan di konter Tax Refund (biasanya di airport).

Balik ke AirBnB, semua orang terkapar lelah, bawaannya pengen tidur. Gue juga capek banget, tapi gue mau ke Jimjilbang! Yes, Sauna Korea!

Justru capek capek gini, Jimjilbang adalah pilihan yang tepat. Untungnya di seberang apartemen, ada satu jimjilbang namanya Siloam Sauna. Gue ama Inna pergi kesana, setiap orang dikenakan tiket KRW 17,000 dan kita diberi handuk dan baju buat sauna.

Buat yang mau ke jimjilbang pertama kali, ada beberapa hal yang perlu diketahui dulu nih. Disini kita bisa mandi sama sauna. Untuk mandi, tempat mandinya itu umum dan kita gak boleh pake baju sehelai pun, tapi laki laki dan perempuan dipisah ya! Buat yang gak nyaman mandi bareng tanpa baju, mending skip mandi aja, bisa langsung ke Sauna.

Berhubung gue habis flight 7 jam, trus jalan, pastinya gue butuh mandi, akhirnya gue berendam di bank air panas. Ya Allah enak bangettt… Di ruang mandi, ada shower berjejer dan beberapa bak bat berendam, setiap bak ada info suhunya dari suhu 38, 39, 40, bahkan suhu dingin. Ada bak yang airnya warna hitam, ternyata diberi garam apa gitu, yang bisa ngilangin capek. Enak banget nih bak ini, meski panas banget.

Mission accomplished!

bikin bando dari handuk (diajarin sama orang disini)

Gue keasikan berendam, sampe-sampe gue mau pingsan karena dehidrasi, buru-buru gue minum air putih. Beres mandi berendam, gue pake baju sauna yang kayak di variety show gitu.. trus pergi ke lantai atas, ruang sauna.

Ruang sauna disini juga mantep banget, ada banyak ruangan, setiap ruangan ada namanya, dan suhunya beda-beda, dari yang dingin, sejuk, hangat, sampe panas banget. Gue liat banyak orang yang masuk ke ruang sauna itu buat tidur. Di jimjilbang ini, biasanya orang keluar masuk ruang sauna, sambil jajan-jajan ke kantin. Nah ini dia yang gue tunggu-tunggu, makan telor rebus!

Gue selalu terobsesi buat makan telor rebus kalau di sauna. Dulu pas pertama kali ke Korea, gue nyobain, dan ternyata emang enak banget. Makan telor itu gunanya balikin protein dan nambah energi. Gue juga sempet nyobain Sikhye, minuman dingin dari fermentasi beras (non alkohol), rasanya manis, enak.

Kita saunaan sampe jam 11 malem, lalu balik ke AirBnB buat tidur (I’m sure I’ll have a very good sleep!).

Jimjilbang ini buka 24 jam, jadi jangan kuatir untuk masuk kapan aja, bahkan ada beberapa turis ngejadiin jimjilbang buat nginep, karena jimjilbang ini sebelahan banget sama Seoul Station, kalau ada turis yang punya flight pagi, daripada booking hotel, mending tidur di jimjilbang aja, bisa tidur sambil saunaan!

Pengeluaran Hari Pertama

Kartu T-Money                                                                : Rp 52,000 (KRW 4,000)

Incheon –Seoul Station                                                 : Rp54,000 (KRW 4,150)

Bus dari AirBnB ke Gyeongbokgung                         : Rp 16,250 (KRW 1,250)

Sewa Hanbok 4 jam (via Klook App)                         : Rp 216,000

Taxi dari Gyeongbokgung ke Hanbok Rental        : Rp Rp 52,000 (KRW 4,200)

Latte 1 Cup Isaac Café                                                    : Rp 39,000 (KRW 3,000)

Goguma (Ubi Manis)                                                      : Rp 13,000 (KRW 1,000)

Onigiri Tuna di 7eleven                                                  : Rp 19,500 (KRW 1,500)

Dinner Halal Kitchen (Food sharing)                         : Rp 172,900 (KRW 13,300)

Bus dari Halal Kitchen ke Seoul Station                   : Rp Rp 16,250 (KRW 1,250)

Tiket Jimjilbang (Korean Sauna)                                 : Rp 221,000 (KRW 17,000)

Telur Rebus 2 butir                                                          : Rp 20,800 (KRW 1,600)

Sikhye (Minuman Beras Dingin)                                 : Rp 52,000 (KRW 4,000)

Total                                                                             : Rp 910,850 (KRW 70,065)

Baca cerita selanjutnya disini

 

Read More

Korea Family Trip Essentials + Budget

 

This year, our family decided to travel a little bit far from Indonesia.. We went to “Daehan Minguk” aka South Korea! 🇰🇷

Negeri gingseng yang masih menjadi primadona orang Indonesia untuk dikunjungi berkat Korean Wave yang terus hadir di tengah tengah hiburan kita.. Dan tentu ketenaran Korea Selatan ini bikin kita penasaran, kok bisa sih negeri sekecil itu yang hari merdeka nya beda beda tipis sama Indonesia, tapi bisa jadi salah negara maju di dunia dalam teknologi dan industri kreatif, udah gitu, mampu nyebarin budaya Korea ke seluruh dunia? 

(more…)

Read More

Kuliner Korea Selatan ala K-Show Fans

Semakin maraknya orang-orang di Indonesia, bahkan mungkin di dunia sama film-film, musik, dan budaya Korea, semakin marak juga ketertarikan orang-orang untuk pengen nyoba segala hal berbau Korea, termasuk makanannya. Setuju? 🙂

Yup, trend Hallyu secara tidak langsung mempromosikan makanan-makanan Korea yang bikin para penggemarnya pengan makan, nyam.. nyam.. buat yang sering banget nonton variety show Korea atau drama Korea, pasti ga asing lagi denger kata “Ddeokbokki” , Kimbap” dan “Kimchi.”

Gara-gara keseringan nonton Running Man ama Family Outing, gue merasa kalo makanan Korea itu luar biasa enak *firasat*

And it’s true!

cita2 gue buat nyobain makanan Korea di negeri aslinya tercapai juga buan Januari kemarin! hehe.

Dan, agenda makan adalah agenda wajib yang perlu gue jalani disana, hihhi.

Setelah mencoba muacem-muacem makanan disana, makanan Korea itu memang asli enak!

ga cuma enak, makanan Korea itu sehat loh, karena beberapa menunya engga terlalu keras bumbunya dan banyak menggunakan sayur. 🙂

Dulu gue baca majalah Korea, makanan Korea itu terkenal dengan warnanya yang beragam. variasi warna ini berpengaruh dari ajaran konfusianisme yang mereka anut. 🙂

Nah, sekarang gue mau berbagi cerita tentang makanan-makanan apa saja yang sudah gue makan selama disana, dan insya Allah halal. 😀 Let’s go! (more…)

Read More