Kota Mati, Ahjumma, dan Running Man

Gue pengen cerita pengalaman gue yang cukup parno. Entah apa gue yang terlalu berlebihan. Mungkin karena gue tinggal di pulau terpadat penduduk sedunia alias Jawa, gue jadi biasa hidup di keramaian dan penuh dengan manusia, jadi jarang banget nemu situasi seperti ini.

Januari 2012.

Suatu sore, bermil-mil jauhnya dari Indonesia, gue baru beres fieldtrip keliling DMZ buat ngamatin burung di Cheorwon, kota yang terletak di paling utara dari Korea Selatan. Selesai fieldtrip yang melelahkan (lelah karena nahan dingin), peserta dapat waktu bebas sampai makan malam tiba dari jam 4 sampai jam 6.30 sore. Rombongan gue yang kebanyakan  dari kalangan Bapak-bapak, pada balik ke hotel buat istirahat, sedangkan gue masih bersemangat tinggi untuk jalan-jalan melihat negeri impian yang gue impi-impikan sejak SMA. so I decided to go for a walk around the hotel. Kebetulan gue juga pengen cari kopi panas (muanteb tenan deh musim dingin ditemenin sama kopi panas, hehe). Gue ajak mbak Alifi dan mbak Ikeu, teman sekamar gue yang juga serombongan buat jalan-jalan sore. Tapi ternyata mereka lebih milih buat istirahat di hotel. So, gue pergi sendiri deh.

Berbekal uang 50,000 won dan iPod kesayangan gue, pergilah gue menjelajah.

Hotel yang gue tumpangin namanya Hantan River Spa Hotel, terletak di pinggir sungai Hantan, yang konon terkenal banget dengan wisata raftingnya. Morfologi sungainya juga berbentuk datar diantara dua tebing tinggi. Di sisi kiri hotel, ada gedung Cheorwon Tourism Office yang di depannya ada miniatur Tangki Besar, artinya kalau kota Cheorwon ini sebenarnya kota buat latihan wajib militer, tapi juga buat wisata.

Setelah gue meninggalkan hotel, I found no one. Rasanya cuma  gue doank yang menghuni kota Cheorwon, sepiiii banget. Gue sudah memprediksi akan sepi sih, panitia acara sudah ngasi tahu kalau tangal 20 Januari, warga Korea akan merayakan Lunar New Year (alias Imlek), dan kebanyakan dari mereka pulang ke kampung masing-masing dan ninggalin tempat dia bekerja atau buka usaha, dan pada akhirnya hampir semua kota-kota di Korea bakalan sepi.

Setelah ngelewatin gedung Tourism Office, gue menemukan toko-toko souvenir/makanan yang semua tokonya tutup, ga ada yang buka sama sekali. Padahal gue pengen banget cari souvenir di toko-toko kecil gitu :(. Meski tutup, gue terus jalan menyusuri pertokoan.

 ” . . . . . . . . . . . . . . . . . “

Kali ini gue merasa aneh, baru pertama kalinya, gue berada di ruang publik dan engga ada orang sama sekali!

Terus ga jauh dari toko-toko, gue nemu Taman Ria yang (sepertinya) lagi tutup , tapi gerbangnya kebuka lebar. Baru kali ini gue liat taman ria tapi bener-bener ga ada orang, penjaganya pun ga ada. -_-“

Silent Amusement Park (tulisan itu dibaca GoSeokJong Raen Deu)

Andai Amusement Park itu beroperasi, gue pengen banget nyobain Kora-kora disitu, nama wahana disana itu Viking. Alhasil gue hanya bisa muter-muterin sekitar taman ria itu aja sendiri. Engga jauh dari taman ria, gue liat ada gapura dengan tulisan besar “Go Seok Jong”, (gue ngerasa bangga banget setelah belajar Hangeul secara otodidak, ternyata kepake juga buat ngebaca informasi dan nama tempat disana, heheheh).

Goseokjong, The Riverside Pavilion

Gerbang Masuk Go Seok Jong

Sebenernya gue ga tau apa itu Go Seok Jong, apa itu patung, apa itu nama pahlawan, karena penasaran, gue masuklah ke gerbang itu. Ternyata setelah dari gapura itu, gue lihat ada anak tangga yang mengarah turun ke arah sungai. Dan disitu seppiiii banget, sampai-sampai gue bisa denger suara air sungai yang lagi ngalir. Gue liat anak tangganya panjang banget, kynya butuh sekitar 10 menitan buat turun ke bawah. Disitulah rasa parno gue muncul, entah kenapa gue langsung deg-degan. mana di sisi kanan-kiri tangga itu cuma ada pohon-pohon yang udah gugur daunnya, so the trees looks so spooky with its branches. 

spoookkyy… hii

Turun ga ya, turun ga ya.. hmm, Okelah turun! gue ngomong sendiri dalam hati,

pelan-pelan gue menuruni anak tangga, demi melihat apa itu Go Seok Jong. Siapa tahu di bawah ada orang.

Turun.. turun.. kok engga nyampe-nyampe ya? tiba-tiba bulu kuduk gue merinding.. hii,

gue langsung buru-buru nengok ke belakang, curiga takut ada seseorang muncul di semak-semak, tapi kalau yg muncul itu Kim Soo Hyun atau Song Joong Ki sih gapapa, hehe.

too late to go back

dan ternyata engga ga ada apa-apa,  gue jadi tambah merinding disitu, sempet kepikir buat naik lagi ke atas, tapi gue udah turun terlalu jauh, udah tanggung. Akhirnya, gue langsung turun tangga cepet-cepet, berharap ada orang di bawah. Fiuh, akhirnya gue sampai di anak tangga terkahir, dan wooww.. I found something nice, sekitar 5 meter dari tempat gue berdiri, gue lihat ada paviliun khas Korea yang berdiri disitu.. paviliun itu berdiri tepat di pinggir sungai. It’s nice to see river from the pavilion. 🙂 Paviliun itulah yang disebut dengan Go Seok Jong..

Go Seok Jeong Paviliun

Rasa merinding gue hilang sesaat , karena melihat paviliun ini dan pemandangan cantik di sekitarnya, di sudut paviliun, gue lihat ada papan informasi tentang Goseokjeong. Check this out!

Setelah baca informasinya, ternyata paviliun ini dibangun pada zaman dinasti Goryeo, dan dipakai oleh raja-raja untuk sightseeing. Paviliun ini juga sempat hancur karena perang Korea, dan akhirnya dibangun kembali. Satu spot lain yang menarik dari Goseokjong ini adalah tepat di tengah-tengah sungai dan di depan paviliun, ada batu besar yang disebut sebagai natural stone cave, batu ini secara alami terbentuk setinggi 10 meter, kemungkinan batu ini terbentuk dari proses geologis dari patahan-patahan pembentuk daratan. (tonton videonya disini!) *muka gue rada ketakutan disitu, ehehe*).

Natural Stone Cave

Ngeliat batu itu, gue langsung keinget dengan Tanah Lot Bali. Gue merasa ada kemiripan antara batu di Go Seok Jong ini dengan batu di tanah lot, sama-sama berdiri sendiri, di antara air. Hanya ajabaru Go Seok Jong di sungai, kalau Tanah Lot di laut. 🙂 Gue amati secara seksama, wow, ini ya pemandangan yang digunakan raja-raja Korea untuk menyegarkan mata dan pikiran. Hmmm.. so silience.. (-_-)

Selagi enaknya menikmati keheningan di Go Seok Jong Paviliun, tiba-tiba gue denger suara orang, ugh! siapa itu??

Tiba-tiba keparnoan gue muncul lagi, kalo tadi-tadi gue berharap ada orang, nah sekarang pas ada orang, gue jadi nambah parno. Masalahnya, gue ga bisa nemu sumber suaranya, hey dimana kamu???

Gue pun diem sejenak, denger dari mana arah suara orang itu, dan anehnya.. kok suaranya itu bukan berbahasa Korea, tapi bahasa lain yang agak samar-samar, pelan-pelan gue denger, “…@&^*@#%*@(.. ” hah, Mandarin?

apakah disini ada hantu yang lancar berbahasa mandarin?? gue pun tengak tengok di sekeliling paviliun, pertama gue liat deretan pohon-pohon tak berdaun yang terlihat seram. Ga ada, gue cek ke sekeliling sungai.. Oalah.. ternyata ada dua peserta asal Taiwan lagi moto-motoin sungai Hantan di pinggir sungai sana.. hahaha. Untunglah ada orang disitu, at least gue ga sendirian, hehehe. Setelah puas melihat natural stone cave, mata gue beralih ke sungai yang sudah sebagian permukaannya tertutup oleh salju. Gue pengen turun ke sungai, dan nyelupin tangan gue ke airnya, gue pengen tau seberapa dinginnya air sungai saat winter. Kalau nonton variety show Family Outing sih, artis-artisnya tiap dapet tugas buat cari ikan di sungai pas winter itu ogah-ogahan, dan ketika mereka nyemplung, ekspresi muka mereka berubah syok, kedinginan. haha. Akhirnya, Niat itu gue urungkan karena alasan safety.

Hantan River covered by snow

Speaking Korean with Ahjumma

Jam udah menunjukkan pukul 5 sore, gue harus segera balik, karena kudu mampir ke Alfamart .. eh .. Familymart buat beli kopi instan. Gue pun kembali ke hotel dengan selamat tanpa rasa parno lagi, dan gue mampir ke Family Mart yang ada di seberang hotel. Eh yang jaga si ahjumma (bibi dalam bahasa Korea) yang sama, hehe (gue sempet kesitu satu hari yang lalu buat beli jajan). si ahjummanya ramah, jadi gue berani ngomong “Annyeong..” pas dateng. hehe.

gue beli kopi instan dalam cup yang bisa langsung seduh pake air panas dan beli beberapa kimchi kemasan buat oleh-oleh. Gue beli sekitar 6 bungkus ukuran gede (beberapanya titipan sih). Pas bayar, Si ahjumma heran ngeliat betapa doyannya gue dengan kimchi, padahal ini buat oleh-oleh. sayangnya gue ga bisa jelasin kalau gue beli buat oleh-oleh. Di minimarket itu, I am the only one customer. Sumpah ya, mirip banget ky di film-film zombie, semuanya tempat sepi. Gue berharap si Ahjumma bukan zombie yang sedang nyamar. ;p

Pas bayar..

” .. @W#*@^#(#&@()*9.. yo?..” tanya Ahjumma ke gue.

wew, gue cm bisa denger -yo nya aja, hehe.

.. ah.. boraguyo?..” balas gue minta diulang, gue sadar bahasa Korea gue pas-pasan. Itu artinya, “apa?”

gue ga tau bahasa yang gue pake itu pantes ga buat orang yang lebih tua. gue ngikutin apa yang ada di film aja sih.

” ... &^@#*&%(#*)(#)… yo? ” tanya Ahjumma lagi, tangannya dikibas-kibasin di depan mulutnya,

oh mudeng aku. gue artikan sih kurang lebihnya dia tanya, “kamu ga kepedesan makan kimchi terus?”

gue pun jawab (dengan pede), ” oh, aniyo.. Kimchi chuaeyo..” *oh engga, saya suka sama kimchi”.

Si ahjumma itu ngangguk-ngangguk paham.

sebenarnya gue engga suka-suka banget, tapi karena kata-kata itu yang gue tau, ya gue jawab itu aja. gue ga bisa ngomong, ” oh engga bibi, sebenernya saya ga suka-suka amat ama kimchi, saya beli ini buat oleh-oleh, sisanya titipan temen”. Panjang sekali bukan?

Gamsamhamnida, Annyeong ahjumma...” sahut gue pamitan.

Ye, annyeonghigaseyo..” balas si Ahjumma dengan suara halus dan ramah.

Gue keluar dari minimarket dengan rasa puas, bahasa Korea gue tersalurkan, meski pas-pasan.

entah ada angin apa hari itu, tiba-tiba pas gue jalan mau nyebrang (ga nyebrang juga sih, wong ga ada mobil yang lewat, he). Ada ahjumma lain datang menghampiri gue.

” … #%^@#%*#&*.. baseu.. @^&@^#*.. ” tanya ahjumma itu ke gue. Aduh, momen ky gini nih bikin gue bersalah. pengen nolong tapi apa daya, gue cuma denger kata Baseu alias bus. ngeliat dari gerak geriknya sih, dia mau tanya rute bus atau dimana dia bisa naik bus. Gue terdiam sesaat ingin ngasi respon pake kata-kata yang gue tau, eh yang keluar malah..

“… Kamsamhamnida (terima kasih).. ” jawab gue sambil bungkuk ringan. Hahaha! duh kok orang nanya arah, tapi gue jawab terima kasih! hahaha, malu banget gue. Otak gue ga sinkron nih.

gue langsung salah tingkah sendiri, sementara si ahjumma nunjukkin muka bingung.

“.. oh.. mianhaeyo.. naneun mollayo.. (oh, maaf saya ga tahu..) ” jawab gue panik.  si ahjumma itu paham dan sadar kalau gue ga bisa bahasa Korea, dan gue sepertinya disangka orang Korea, akhirnya dia pamit dan pergi. Duh punten ya ahjumma. abdi teh teu tiasa ngomong korea euy, hehe.

 Gue pun balik ke hotel sambil cengar-cengir sendiri.

ahh, what a wonderful world,.. ” sahut gue sambil nyeruput kopi panas.

Oh, Running Man!

Awal bulan Mei, adek gue sudah ngedownload variety show favorit gue Running Man episode 91. Dan pas nonton, gue agak sedikit shock, ternyata taman ria yang gue lihat sepi dan terlihat menyeramkan itu dijadiin lokasi buat misi pertama di RM episode 91! hahaha. awalnya gue ga ‘ngeh’ dengan taman ria itu, pas pelan-pelan liat, kok gerbangnya mirip ama yang gue foto ya.. hehe.

lihat gerbang yang gue lingkari di kiri itu, trus lihat foto gerbang taman ria yang gue pasang di atas! 😀 

Wow, I was there!

karena gue fans berat RM, entah tiba2 muncul rasa bangga gara-gara udah liat another location for Running Man’s mission. hahaha. Mana episode ini kocak banget lagi, hehe.

Haha and The Hyungnim of The Hyungnim were doing the first mission in Goseokjeong Raendeu at RM Episode 91. Very funny episode.. ;9 

In conclusion, for the first time, I got a goosebumps in the country which is not Indonesia. hehe. mungkin daerah itu dulu bekas tempat pembataian kali ya, hiii… Tapi Ga nyangka juga area yang gue sebut kota mati itu malah dipake buat lokasi syuting Running Man. Hihihi…

So, Buat yg pengen ngerasain gimana sepinya Cheorwon, datanglah kesana sebelum Lunar New Year! 😀 😀

Cheers,

Annisa, the one who have ever got scared in Korea

  • Seru ceritanya… btw, kalo suka Korea coba gabung ke fanpage FB Korea Tourism Organization (KTO) Indonesia, di sana ada info2 terkini ttg Korea, bisa juga share pengalaman ke teman2 yang akan atau sudah pernah ke Korea.

  • nur

    assalammu alaikum mbak….
    waktu mbak ksana awal tahun ya….kayaknya dingin banget….sampe bulan apa masih dingin nya…..
    kalo dari airport masuk kota seoulnya banyak angkutan public nggak…

    • ceritadarikotahujan

      Wass.
      Iya dingin sekali bulan Januari, winter biasanya berakhir akhir februari, kalau kamu ke korea dgn pesawat, kamu akan tiba di airport yg terletak di kota incheon, Seoul-Incheon itu sekitar 1 jam dgn kereta cepat. Disana transportasi publik banyak banget, dr kereta, bus, sampai taksi juga ada. 🙂

  • WAH KEREN~~~~ baru dapet artikel ini pas ngebet pengen ke korea, hehe padahal libur sekolah aja gak nentu. oh ya mau tanya dong mbak pake travel apa ya kesana? terus biaya perjalanannya berapa? thanks

    • ceritadarikotahujan

      saya ga pakai travel hye jin-ssi, sy ikut rombongan dengan LSM untuk ikut acara seminar, lalu karena ada waktu luang 1 hari, saya pakai jalan2 keliling Seoul. Selama di Seoul, saya di-guide oleh teman saya dari Seoul, namanya Joo Hwa. biaya perjalanannya saya kurang tau pasti, krn sebagian dibiayai oleh sponsor, sy cuma keluar duit buat shopping dan makan aja, hehe. 🙂

  • irma

    waaahhh peengen banget kesanaa segeraaaa….
    teman2 yang rencana mau kesana ikutaan dooonk…
    mbak kapan kesana lg supaya bisa jadi guide??? hehe

    • ceritadarikotahujan

      Saya tunggu kiriman tiketnya ya irma, kalo ada tiket pp gratis, aku mau deh jd guide, hihiii

  • irma

    hahahahaa aku malah berencana jd bekpeker gembel mbaakk… kpn2 klo bekpeker lg ajakin aku mbak yaa 😉
    mau ajak tmn2 yg berminat bekpeker dgn modal setipis2nya 😀
    terinspirasi dr crita mbak annisa waktu ke singapore… sepertinya seruuuu bgt..
    tmn2 yg mau bekpeker ajakin aku yaahh
    find me:
    email : irmahdpsy@yahoo.com
    facebook: irma hdpsy

  • mbak irma yuk bacpackeran, saya juga mau nih ke singapura tapi gak ada temen 🙁 add pin saya ya biar bisa contact dan ngobrol lebih lanjut 2834c9e5 ( saya mona mbak mahasiswa semester 5 di kota solo)