Mengenal MRT Singapore (+Tragedi)

Negara Singapura gue ibaratkan sebagai negara MRT. kenapa? Ibarat kalau ke Bogor belum nyoba naek angkot ijo, masih berasa belum ke Bogor. Nah, sekarang ini kalau kamu ke Singapura dan belum naik MRT, wah berasa bukan di Singapura deh! itu mah kamu lagi ngayal Singapur di Pasar Cikereteg sambil ngiler-ngiler.

MRT (Mass Rapid Transit) udah menjadi transportasi yang cukup mendarah daging baik bagi warga Singapura maupun orang asing. Diantara kendaraan lain seperti bus dan taksi, MRT itu kendaraan umum yang cukup nyaman, cepat, aman buat orang-orang yang menghabiskan masa hidupnya untuk naik kendaraan umum. Ketika gue sampai di Singapura bersama teman-teman backpacker kere ala Anak Ciawi, naik MRT menjadi pilihan tepat untuk pergi kemana-mana dan lumayan murah murah juga (untuk harga sana ya..).

Ketiga Sahabat gue di MRT (Denda*yang lagi molor – Nisty – Tahmid)

Dengan stasiun-stasiun MRT yang tersebar di seluruh pusat CBD (Central Bussiness District) di Singapura, perjalanan ke Singapura jadi terasa mudah. eh tunggu dulu .. naik sih mudah, tapi sekarang yang bikin ribet hidup gue saat di MRT sampe-sampe gue pengen nari perut saking stresnya, yaitu membeli tiket MRT dan menyensor tiket MRT ke gate machine MRT supaya kita bisa masuk dan naik keretanya. Sewaktu pertama gue tiba di Singapura, dan pertama kalinya gue mau beli tiket MRT,  gue sempet dibuat linglung dengan petugas MRT berbahasa Singlish yang ga gue paham. Petugas itu (bapak2 india berkumis lebar, *lebaran pak raden donk tentunya) engga mau bantu secara langsung, tapi ingin membiarkan kita belajar beli tiket MRT sendiri. Karena Singlish masih cukup sulit buat gue pahami jadi gue selalu merespon apa yang dikatakan si bapak petugas itu ke gue, seperti “Ha?” “What?” “Ngg…” intinya gue dongo banget. Saking dongonya, gue pengen nari perut sambil injek duren.

Nah, Biar kamu-kamu ga ikutan nari perut kayak gue, mending kita mengenal singkat untuk prosedur MRT dulu yuk! Sebelumnya prosedur yang akan gue sampaikan itu untuk membeli kartu sekali pakai. (karena ada tipe kartu lain yang tidak sekali pakai yaitu EZ-Link Card ama Singapore Tourist Pass)

1. Beli Kartu

Siapin beberapa koin atau uang kertas Singapura untuk beli Standard Ticket (see the picture). Harga satu kartu MRT tergantung tujuan yang dipilih, kisaran harga sih sekitar 1-3 SGD. (1 SGD sekitar 7000 perak saat itu). Duit siap, langsung mengantrilah ke mesin MRT terdekat (see picture lagi). Nah di mesin itu akan ada peta MRT yang bisa kita sentuh stasiun mana yang kita tuju.

Kartu MRT yang sekali pakai

Mesin Pembelian Kartu MRT

Setelah kita tau mau kemana, pencetlah stasiun itu di mesin (see the map). Contoh : gue mau pergi ke stasiun Bugis dari stasiun Pasir Ris. So, gue pilih Bugis Station. Habis itu di samping peta ada layar komputer yang akan nunjukin jumlah uang yang harus dimasukin. Apabila kamu beli tiket lebih dari satu, kamu pencet tombol ‘More Ticket’, nanti kamu tinggal pencet berapa tiket yang mau kamu beli, dan muncul deh harganya. Setelah memasukan uang (lebih boleh kok, ada kembaliannya). Kamu tingal tunggu tiket keluar deh! Simple kan??? Saking simpelnya, gue ampe nari perut. hehe.

FYI, MRT itu punya jalur-jalur yang disimbolkan dengan warna dan dinamai dengan arah mata angin. Perhatikan juga kalau naik MRT liat dulu arah mana kita mau naik kereta, jangan sampe berlawanan, inget2 stasiun terakhir untuk arah yang kita tuju.

MRT Station Map

2. Masuk Gerbang MRT

Beli tiket beres, lalu pergi ke Gerbang Masuk MRT (lihat gambar di bawah). Nah disitu kartu cukup diletakkan di layar sensor yang ada di mesinnya (kalo bingung dimana, liat orang laen, kalo ada yang nempelin di benda kotak-kotak di pantat itu bukan kartu MRT, tapi orang itu lagi pake Koyok). Setelah kartu diletakkan, nanati akan ada bunyi ‘beep’. nah nanti palang warna orange akan kebuka, kita bisa lewat dan langusng menuju kereta yang kita cari. Sistem Penanda disana cukup oke kok kalo cari-cari arah, so jangan kuatir! semua beres deh… ternyata so easy yaa.. *emang kalo nulis ama praktek nyata beda bgt dah…

Gerbang Masuk MRT

Oiya, tambahan lagi! 1 kartu Standard Ticket itu punya deposit 1 SGD yang bisa kamu tuker! remember 1 SGD bisa beli uncle ice cream loohh.. so, after you take MRT, dont forget to go to passenger service buat nuker duitnya, tapi sayang gue dan kawan2 backpacker gue seringkali lupa nuker, ampe numpuk kartunya. Sampe-sampe terjadi tragedi malang.

Temen gue, si Korban Korea (Denda) masih menyimpan 2 kartu MRT lama yang udah dipake sebelumnya. dia taruh di bagian luar tas pinggangnya. Suatu kali kita lagi beli kartu MRT baru, pas semua udah dapet kartu masing-masing, si Denda masukin kartu baru itu ke dalem tas pinggangnya, beberapa detik kemudian dia sadar kalau dia memang bukan kembarannya  Tom Cruise (sapa juga yang bilang gitu??) eh engga dink… dia sadar kalau dia udah NYAMPURIN KARTU MRT BARU DAN LAMA. do you know that SEMUA KARTU MRT STANDARD itu SAMA SEMUA BENTUK, RUPA, DAN PARASNYA!

Denda : “AAHHHHH!!!!!”

Kita (berbondong2) : “Ada apa? Ada apa? Anang-Syahrini lewat sini ya???

Denda : “bukaaann!! kartu gue neh kecampur, gue ga tau mana yang baru atau lama..”

Wenes : “yaudah lo cobain aja satu-satu, syukur2 bisa lewat…”

Akhrnya denda dengan rasa deg2an karena uang 2 dolar adalah segalanya disana. Dia pun nyoba semua kartus satu2 di sensor layar mesinnya.

Kartu Pertama : TET! “FAILED”

Kartu Kedua : TET!  “FAILED”

ya ampun ya Allah, gue berdoa saat itu semoga

Denda bisa pulang bareng kita lagi, karena ga ada dia, video gue mau dikemanain.. huhuhuhu.

Then, last card : BEEP!

dan palangpun kebuka, 😀 ternyata kartu terakhir adalah kartu paling baru, berhasil! masya Alloh.

Sejak saat itu denda jadi kapok buat nyampurin kartu-kartu, mending nyampurin urusan orang lain daripada nyampurin kartu MRT, *tsaahh…* itu tragedi 3 kartu telah memukul kehidupan kita semua. Ga lucu banget si Denda lapor ke petugas dengan alasan kartunya nyampur dan dia ga tau mana yang baru. Ge level banget alasannya, hahaha,, Yang jelas naik MRT ada beberapa pengecualian : Ga Boleh Bawa Durian, Ga Bloleh Makanan dan Minum, dan Ga boleh meludah, dll. So, MRT ini jauh banget dari kereta ekonomi Bogor :9

Naik MRT,, yuk yak yuuu…

Salam Backpakpacker!

Foto-foto disadur dari : http://www.jawaexpress.com/

  • mariana renata

    hahaha,,, pebi stlh baca g baal gaptek deh di sg, hahaha

  • Pingback: Tips Hemat Jalan-jalan ke Singapura « Annisa Hasanah()

  • Mbak Annisa Hasanah lucu banget ceritanya, aku boleh gak ngopy foto2 MRT nya? kemarin pas ke singapur ga sempet foto2 di MRT 🙁 pengen nulis cerita tentang MRT juga hihi makasih yaaa

    • sevenofcloud

      silahkan mbak, itu fotonya saya sadur juga kok dr internet, lihat source di bagian bawah ^^

  • pipietnur

    Mba Annisa, tulisannya bermanfaat banget buat qta2 yg mo travelling ke Singapura. Saya mo tanya dong.. Di peta kan ada garis warna merah, hijau, ungu dan kuning, klo warna ungu dan kuning untuk MRT apa LRT mba? Klo saya rncn nginep di sana 2D1N, untuk naik MRT, mending beli kartu PASS apa Standar Ticket aja ? (Rencananya hari pertama ke Sentosa island dan hari kedua jalan2 ke Merlion Statue +Bugis Street). Trims pencerahannya ya mba…

  • Pingback: Tips Memilih Tiket MRT Singapura « Annisa Hasanah()

  • mantep, minggu depan aku mau kesana juga,,
    eh tp bingung mau beli ez link apa touris card ya ??
    budget ane minim bgt soalnya

    • sevenofcloud

      kalo kamu dalam satu hari akan banyak naik bus dan kereta, lebih baik pakai singapore tourist pass, tapi kalau cuma naik 2 kali, mending beli standard tiket aja,
      selamat jalan-jalan 🙂

  • retno

    Bukannya klo pake kartu MRT sekali pake itu bisa di refund ya, kan klo kita bayar yang pertama itu harganya plus 1 sgd, jadi klo dah nyampek, masukin lagi kartunya ke mesin, terus uang 1 sgd nya pasti bakal balik keluar lagi, klo G̲̮̲̅͡åG̲̮̲̅͡ >:/ direfun kan sayang, •*˚*•(*) Îγα (*)•*˚*• Klo 1 kali aja naeknya, klo berkali2 brapa dolar tuh

  • khusnul annisa

    mba kalo disana bahasa inggrisnya harus fsih bgt gak c mba?
    pengen bisa main kesana v takut nyasar karena belum terlalu fasih bahasa inggrisnya.

    • sevenofcloud

      engga kok, andai nyasar, pasti ada orang yg nolong, hehe.. kalau emang ga bisa bahasa inggris, apa bakal ga jd berangkat? sy sih tetep berangkat, hehe

  • Gustin ayu

    Kalau ke singapore..dokumen apa saja yg harus diserahkan ke pemeriksaan di imigrasi selain paspor? Thnx for info

    • sevenofcloud

      ga ada kok, only paspor, 🙂

  • aninda

    mbak nisa, thanks banget ya infonya. ngebantu banget. tapi aku mau tanya soal MRT. yang mbak jelasin itu kan beli tiket sekali pakai. kalo kita mau beli yang STP, apakah tempat pembeliannya sama dengan yang standart ticket? kalau kita beli untuk 3hari, kita benar2 free pergi kemana aja? tempat belanja murah disana, dimana aja ya mbak?

  • Aku lagi apes nih mba, cari tiket promo bangkok jakarta ga dapet2, alhasil aq dapet tiket bangkok singapura, tapi harus bermalam di singapura baru esoknya ke jakarta, karena uang yang pas pasan planningnya bakal tidur dibandara XD akakakaka,,, tapi kira2 ada tips2 ga mba? buat melalui 1 malam disingapura, aq tiba disingapura jam 3 sore dan akan tunggu pesawat ke jakarta sampai esok harinya jam 5 sorenya. Minta tips2 untuk keliling2 disana mba :D, kira2 MRT disana sampai jam brapa, apa bisa tengah malam berkeliling2? sebelum balik kebandara lagi :D, ditunggu mba balasannya 😀

  • pewarizz

    Itu kartu lama kan bisa di reload hingga 6x, jadi gak perlu sampe 3 kartu gt

    • ceritadarikotahujan

      oh begitu ya? saya tidak tahu, hehe.. saya kira hanya sekali pakai, trims infonya 🙂