Ngabuburit di Teluk Kuantan

20130804-232528.jpg

Tahun ini, gue sekeluarga mudik ke Riau. It’s been 3 years I’ve never been to my father’s hometown. πŸ™‚
I miss the food, family, and some local stuff πŸ™‚
Ini adalah haru kedua gue di riau (Tepat gue menulis blog ini), tiba di Pekanbaru di hari pertama, lalu hari kedua gue melakukan perjalanan ke Teluk Kuantan, menjenguk sodara disana, lalu melanjutkan lagi ke destinasi akhir, Cerenti.
Ada yang sudah pernah dengar Teluk Kuantan?
Teluk Kuantan adalah salah satu kabupaten terbesar yang ada di provinsi Riau, letaknya sekitar 170 km dari kota Pekanbaru. Kabupaten ini terkenal dengan wisata Pacu Jalur, semacam olahraga air menggunakan perahu panjang berisi sekitar 14 orang, lalu mereka dayung rame-rame dipimpin oleh pawang. Konon, pawang ini memakai jampi-jampi supaya para pendayung bisa selalu kuat mendayung sampai finish. Wow.

Sekitar sore gue tiba di rumah maktuo (uwa) di Teluk Kuantan. Perjalanan dari Pekanbaru ke Teluk Kuantan mengabiskan waktu sekitar 4 jam.
Selama di jalan, gue ga bisa tidur, jadi tiba di rumah sodara gue, liat kasur, brukk.. Gue pun tertidur.

Sekujur Badan gue mulai berkeringat (welcome to Sumatera dear..), gue dener sayup-sayup suara orang2 yg rame. Pas kebangun, ternyata udah banyak yang dateng!
Dengan muka bantal gue menyapa sodara-sodara gue :p

“Nis mau ikut ka eci ga beli sate topuang? Kamu kan pengen makan itu..” Tanya nyokap gue.
Gue tanpa mikir (gue msh agak teler),
“Oh iya boleh..”

Ka eci dan okta, sepupu gue dah siap berangkat. Gue buru2 cuci muka dan pasang kerudung, ade gue, inna dan thia plus dila, keponakan juga ikut.

Oke, itung2 ngabuburit di teluk kuantan! Yuk yak yuukk… πŸ˜€

Bedanya bogor dengan teluk kuantan bisa dilihat dari kemacetan di jalan. teluk kuantan ini bebas macet! Disini ga ada angkot, mobil pribadi juga jarang, kalo motor banyak, cuma ga sebanyak di bogor :p

Kita naik mobil menuju arena pacu jalur. Kata sepupu gue, ada banyak tukang jualan makanan disana.

Cuma 10 menitan, kita udah sampai di spot Pacu Jalur. Masuk ke gerbangnya, gue udah bisa liat deretan gerobak-gerobak makanan yang sibyk ngurusin pembeli.

“Ini ramenya pas puasa aja ya?” Tanya gue ke okta, sepupu gue yang baru aja lolos jadi sarjana kedokteran.
“Iya kak..” Jawab dia pelan.

Oh, pasar kaget ya.

Karena waktu udah mulai petang, kita harus segera beli makanan yang dipesan. Sepupu gue langsung ke satu gerobak dengan tulisan “sate pariaman”. Karena ada banyak jenis sate, dan sate yang selalu gue idam-idamkan adalah sate topuang (baca disini).
Sepupu gue meyakinkan bahwa sate ini adalah sate topuang.

Pas gue cek bumbu di tungkunya,
Yes right. Bumbunya warna orange (kalo bumbu sate padang itu warna kuning keijo-ijoan).
Kita pun pesan 2 porsi, ga lupa gue kinta sambel merah yang asin superlezat. :9

Sambil nunggu sate jadi, di depan pandangan gue adalah sungai kuantan berwarna coklat. Sejauh mata memandang, gue melihat hamparan plaza besar dan di tengahnya adalah menara sekitar 6 meter dengan dua dayung menyilang dan menancap di ujungnya.

Gue pun berjalan mendekati sungai kuantan yang lebarnya lebih dari 10 meteran. Gue pun tiba di tribun untuk nonton pacu jalur. Tribunnya berbentuk tangga berundak-undak. Saat itu, enga banyaj orang yang duduk disitu.

“Kalau ada pertandingan, ramai sekali disini ka, orang berbadan kecil bisa tak nampak” jelas Okta dengan aksen Melayu.
Terbatang sih kalau tribun ini ramai. Badan sebesar gue bisa-bisa tenggelam di kerumunan, haha.

Kompetisi pacu jalur diadakan sekitar bulan Agustus setiap tahunnya. Tergantung pada waktu puasa kapan tahun itu, jadi bisa sebelum puasa atau setelah lebaran. Budaya islam kuat banget ya.. πŸ™‚

Tiba-tiba dari sebelah kanan sungai, gue lihat dua perahu ramping berjalan. Ternyata anak-anak lokal lagi pada main.

“Dek, dek, tuh liat ada yang lagi latian pacu jalur!” Teriak gue ke adek gue yang bungsu.

Dua perahu yang dikendarai oleh masing2 14 anak seumur 12 tahunan melaju cepat. Sampai titik tertentu, satu perahu masih melaju cepat, dan satu perahu mulai melambat, yang dayung dah capek. Hehe..

Beruntung juga mampir ke arena pacu jalur, bisa liat aktivitas pacu jalur, meski amatir.

Ka eci datang bawa sekantong sate topuang dan empat bungkus es sari tebu.

“Yuk kita pulang, udah sore” ajak ka eci.
Kita pun beranjak dari tempat duduk, dan meninggalkan tribun pacu jalur.
Well, someday I really wish to come here again, and see the real “Pacu Jalur” competition.

Ngabuburit singkat ternyata membawa memori gue terhadap Teluk Kuantan ini. Gue ga pernah lupa bahwa darah Melayu sangat mengalir deras dalam badan gue.

Sore itu, gue bisa menikmati waktu menjelang berbuka tanpa kena macet, tanpa pake emosi dengan ulah pengendara motor. Memang inilah waktunya menikmati dunia di luar kota Bogor yang saat ini penuh sesak, macet, dan penuh emosi saat sedang di jalan. πŸ™‚

20130804-232216.jpg

20130804-232313.jpg

20130804-232256.jpg

20130804-194037.jpg

  • Halo kak aku new reader
    aku malu deh kakak udh pernah liat pacu jalur padahal tinggalnya dibogor, aku yang dipekanbaru aja belum pernah ke taluk hehehe

    salam kenal kak^^

    • ceritadarikotahujan

      Halo kikik!
      Salam kenal,
      Aku blm pernah nntn juga kok, kmrn liat yg lagi latihan aja, hehe.. Aku kan dpt darah Riau dr Ayah, jd harus tahu budaya leluhur donk hehe