My First Step To Europe : It’s Not Easy As I Thought (2)

oke saya melanjutkan cerita sebelumnya..

jam 7 malam lewat sedikit, Singapore Airlines pun lepas landai.. bye Indonesia, see you next week.. ^^

Dengan hati yang lumayan lega, saya, Asmak, Adam, dan Mas Andi duduk tenang..

butuh sekitar 1 jam untuk sampai di Changi Airport.

ternyata meski hanya sejam, kita dapet makanan.. yihiii.

pas saya dapet menunya apa, ternyata menu makanannya ayam gulai pake nasi.. awalnya sih ga terlalu nafsu makan, tapi setelah liat Asmak makan nikmat banget, saya jadi ikutan makan deh.. hehe.

Pramugari SQ juga ramah-ramah dan mukanya Asia banget.. cantik.

that’s why I love Asian. 🙂

trus sepertinya salah satu pramugarinya orang Indonesia deh, soalnya pas pesawat mau take off, saya ditegur secara sopan oleh pramugari untuk

menutup penyangga kaki saya, waktu itu pikiran saya lagi capek2nya, trus si pramugari ngomong dalam bahasa Inggris, “could you please ………. ?? ”

saya ga ‘ngeh’, “sorry? ” kata saya.

pramugari , “tolong dinaikkan penyangga kakinya…”

saya dkk cengo, wow dia bisa ngomong Indonesia.. ngomongnya mother tongue lagi, aksen Indonesia. hehe. yasudahlah..

beres makan, ternyata ga perlu lama2 duduk di pesawat SQ, sampailah saya di Changi Airport, sebelum landing saya bisa lihat lighting negara Singapura yang gemerlap sana sini dengan dominan lampu orange kekuning-kuningan..

ya ampun terakhir kali ke Singapore itu 9 tahun lalu, pas SD kelas 6, hahaha..

transit di Changi cuma 30 menitan (schedule diubah dr yang awal). waktu sempit itu kita pake buat check in ulang untuk ke Munich Airport pake Lufthansa Airlines. ternyata antrian check-in puaanjaanngg banget…ga cuma rombongan saya aja tapi penumpang lain juga gelisah takut ga bisa ngejar pesawat, hingga akhirnya ibu-ibu bule berseragam petugas bandara dateng ke antrian kita,

“is there anyone who go to Munich?”

dr pertanyaan itu, saya tau ternyata spell Munich itu “Myunik”, bukan “Munih”

selama ini saya ngomongnya “Munih” hehee.

kita semua langsung acungin tangan, ahirnya ibu bule itu membuka loket2 kosong agar kita bisa check-in lebih cepet, thanks God.

setelah check in ternyata kita punya waktu 15 menitan lagi sebelum take off.

mata saya tertuju pada free internet corner! cihuyy..

enaknya di bandara satu ini, ada fasilitas internetan gratis selama 15 menit. fasilitas itu juga ada dimana-mana, selain itu juga ada air minum gratis, seger pula.. 😀

saya cuma bukan fb bentar, update status, komen2 ke beberapa orang trus melanjutkan perjalanan ke waiting room.

ga lama di waiting room, akhirnya saya dkk masuk ke pesawat Lufthansa Airlines. disini nih udah berasa Jermannya, masuk pesawat langsung disambut pramugari bule-bule Jerman, rata2 mereka udah tua, pramugari senior mungkin yah.. disitulah saya sudah merasa menjadi bule. bule Indonesia, hehe.

pas nyari seat, saya lihat di sekeliling ruang economy class, itu semua bule-bule amerika atau eropa. mereka sedikit heran lihat saya yang berkerudung *ditambah muka ky anak kecil* kok bisa2nya masuk pesawat ini, hehe. sebelum naik pesawat, saya sudah memakai winter clothes. syal dan mantel sudah dipakai.

Lucky me, saya dapet seat deket jendela! alhamdulilah, tapi rombongan saya duduk terpisah2. sebelah seat saya itu bule cowo berumur 27 tahunan,, pas masuk pesawat ini, karena bule udah dominan, jd ga keliatan gantengnya mereka, soalnya kan kalo ada 1 bule aja di Indonesia, dan disekelilingnya orang indo, itu bule pasti ky ganteng banget. hehehe.

saya pun duduk di pojokan jendela itu. dan terdiam, diam saking excited-nya.. huwaa I’m going to Germany.. Ac udah mulai kerasa, siap2 alergi saya kumat disini.. saya punya alergi terhadap dingin, apalagi dinginnya dari AC, hidung itu langsung meler. but forget it lah. ga masalah.

Di pesawat inilah, saya akan duduk selama 13 jam, pesawat mulai berangkat jam 1o malem. berarti perkiraan saya akan sampai Munich jam 11 pagi jam Indonesia, tapi jam 6 pagi di jam Jerman. waahh.. saya juga penasaran gimana rasanya JetLag. 🙂

pesawat pun take-off, I’m leaving Singapore. bye-bye Singapore, see you next week..

emang beda yah pesawat asing ama domestik, pas pesawat ini take-off, rasanya smooth banget.. beda ama pesawat domestik, hehe.

jadi inget pembicaraan saya dan Asmak tentang gimana seremnya pesawat domestik, apalagi kalo pas landing, wuah itu udah ky pesawat yg ngangkut sapi ato kebo. Asmak bilang kalo pesawat domestik itu nyawa manusia kaya murah banget, hehehe.

pandangan saya pun langsung dialihkan ke benda yang ada di depan mata saya. layar yang disediakan oleh maskapai untuk hiburan, seperti musik, film, profil negara2, dll. saya ga akan melewatkan waktu saya untuk ngutak ngatik alat ini. langsung saya pasang headset, coba2 nonton filmnya, 🙂 saya nonton the Killers yang dimainin Ashton Kucther ama Katherine Heigl. lumayan menghibur.

habis nonton saya coba kutak katik program lainnya, wow. saya nemu program yang nunjukin pesawat ini sedang berada di atas mana dengan informasi lainnya, seperti ketinggian, suhu, dll.

Di layar itu, ada peta dunia dan ada satu pesawat, pas saya lihat ternyata sedang menuju India..

wah India.. salah satu negeri impian saya.. saya percaya suatu saat bisa kesana..

capek ngutak ngatik, saya tertidur lelap..

prediksi saya pun benar, meler sepanjang di pesawat.. T_T

akhirnya saya terbangun lagi, ngelap2 meler dari idung sampe2 tisu abis..

saya iseng2 cek di layar TV, dimana saya sekarang,, wow I’m on the top of India!

saya cepet2 langsung buka jendela, wooooooowwww..

I can see the brightful lights of India.. entah itu kota apa.. yang jelas saya bisa melihat India dari atas di malam harii… ^^saya juga membayangkan kapan saya berada di bawah situ.. someday,, amiinn.

puas melihat gemerlapnya India, saya langsung pencet tombol pramugari buat minta tisu. kalo saya mau berpendapat, segi muka, saya lebih suka pramugrari Asia, tapi kalo tanggap dalam pelayanan, pramugari bule ini lebih unggul. waktu itu saya minta tisu, beberapa detik kemudian tisu segepok pun dateng. saya punya pengalaman yang kurang enak pas naik G*R*DA ke China, saya pencet tombol pramugari, dan setengah jam kemudin ga ada yang dateng nyamperin saya.. ugh. akhirnya saya matiin tombolnya lagi. males jadinya.

selagi orang-orang tidur, saya sibuk dengan hidung saya. sambil meler2, saya nonton film lagi,, dan lama-lama tertidur lagii… zzzz…

saya banyak menghabiskan waktu untuk tidur selama di pesawat, badan itu rasanya cappekk banget, saya prefer tidur di pesawat drpada tidur selama ikut kegiatan di Jerman. kerjaan saya tuh bangun tidur bangun tidur, dengan dibalut selimut dan bantal Lufthansa. he

ga kerasa sudah jam 10 siang (jam tangan saya masih pake standar Indonesia), tapi saya lihat di jendela, ternyata masih gelap gulita. saya sentuh jendela pesawat itu.. wow freezingg… ternyata setelah cek dari layar TV, suhu menunjukkan minus 5 derajat ketinggian udah lebih dari 2000 miles.. wow..

informasi cuaca dan geografi yang diberikan ada dalam dua bahasa : Inggris dan Jerman. saya buta banget ama bahasa Jerman. ciri khas bahasa itu banyak bangen konsonannya.. -ufth, -ch, -orf, dll. entah apa itu artinya..

ga lama, makanan pun datangg.. asikkk… entah ini jadwalnya makan apa, pagi siang ato malem, yg jelas menunya enak banget, omelet pake kentang rebus! yummy.

suara dari kapten pesawat pun muncul, pesawat sebentar lagi akan landing..

wuahh.. udah mau nyampe.. dag dig dug.. I will land Germany soon.

ternyata bandara jerman dengan lampu2nya sudah keliatan dari jendela pesawat, Alhamdulilah pesawat saya mendarat smooth di Munich Airport.

turun dari pesawat, rombongan saya langsung menuju ke bagian transit buat urus2 administrasi dll. beres dari situ, saya dkk punya waktu 3 jam di bandara sebelum pesawat berangkat lagi ke Cologne. bandara Munich berarsitektur modern, bangunannya lebih banyak kaca dan besi-besi silver. jadi bandara ini memanfaatan view lapangan udara.. wah ky di tipi2.. bagus banget, sign system disana juga oke punya.

3 jam free itu  kita manfaatin buat keluar bandara!!!! horee!! tapi cuma di depan bandara, ga sampe ke kotanya…

dengan noraknya, saya langsung lari ke pintu utama buat keluar..

Buzzzz…. for the first time, I knew how cold Europe is.. duinggiinnn,,

rasanya beda ama dingin di puncak.. selidik punya selidik ternyata suhu saat itu sekitar 5-6 derajat.. waw.. itu mah dinginnya kulkas! kita juga menghembuskan udara dari mulut biar ada asepnya.. asep karena dingin.. hahaha norak banget nih mahasiswa Indonesia.. he

Munich Airport, 5.45 am, Autumn-Winter Transition.

saya memanfaatkan rasa dingin ini dengan membuat video dan berfoto-foto. Asmak, adam, dan mas andy juga ga mau kalah dengan kamera pocketnya masing2. kita pun buat video khusus untuk DP,rekan seperjuangan saya, Adam, dan Asmak, karena dia tidak hadir bersama kita.. sayang sekali… see you tommorow DP.. 😀

Mas Andi pun ngajak masuk lagi ke dalem untuk check-in menuju Cologne, setelah berpuas-puas ria dengan udara dingin Munich, kita masuk lagi ke gedung airport buat check-in, di musim dingin semua gedung di eropa umumnya pake heater, jadi terasa hangat klo kita habis dari luar.. ^^

pas lagi on the way mau ke waiting room, saya dkk sudah digiurkan oleh toko2 yang ada disitu, toko-toko yang menjual segala pernak pernik khas jerman, tapi berhubung saat itu masih jam 6 pagi, banyak toko yang belum buka.

saya iseng masuk ke toko buku yang sudah buka saat itu.

waah everything about Germany.. ga cuma buku aja yang dijual, ternyata ada souvenir-souvenir bergambar Munich dan negara Jerman. saya pun iseng beli postcard Munich Airport seharga 1 euro alias Rp 13000! wah kalo di kampus 1 kartu pos udah bisa dipake makan kenyang plus jus buah. hehe.

pertama kalinya saya melakukan transaksi jual-beli pake euro, ngasi uang kertas euro, dibalikiinya koin euro.. 😀 seruu deh,,,

selain kartu pos, saya juga beli magnet Munich seharga 5,9 euro, atau kurang lebih 70ribuan, nyem-nyem..

habis dari toko buku dan souvenir, kita lanjut lagi ke toko berikutnya, kali ini toko yang jual2 barang2 mahal, ky parfum, botol minum, coklat, wine, dll. nama tokonya Duty Free, toko ini sepertinya famous banget di Jerman, atau mungkin di Eropa. Toko ini menjual macem2 barang untuk oleh2,, saya cuma cuci mata aja disitu.. hehe. si Adam belanja parfum idamannya sejak kecil disitu *lupa mereknya apa*.

puas2 belanja dan foto di dalam bandara kita langsung jalan ke waiting room, ternyata hari sudah terang.. terang disana itu mendung.. selama saya di Jerman jarang banget liat matahari terbit. ruang waiting room di Munich airport itu guedee bangett.. setiap gate itu juga disediakan banyak kursi, meski Munich ga nyedian internet gratis ky di Singapura, bandara ini ngasih kopi dan newspaper gratis! di salah satu sudut waiting room, ada meja yang diatasnya ada cofee machine, gula, sendok, gelas, dll. ternyata fasilitas ini khusus untuk penumpang Lufthansa. gelasnya bermerk Lufthansa soalnya. hehe.

kalo ada self-service buffet macem gini di Soetta Airport gimana yaaa?? ;p

Koran bahasa inggris cuma ada 1-2, sisanya bahasa Jerman semua -_-“

saya minum 2 gelas kopi dengan rasa yang beda. habis nge-warkop di Bandara Munich, saya langsung ke toilet buat gosok gigi dan pipis. ada yang seru di toilet bandara ini, ternyata mereka ga ngasih tisu di deket washtafel, tapi ngasinya lap, di samping wastafel, ada mesin untuk ngelap tangan, jadi ada kain putih ngegantung di mesin itu, kalo kita tarik sedikit kainnya dia akan turun ke bawah, dan kita bisa ngelap tangan basah pake kain itu, beres ngelap, bagian kain yang bekas ngelap itu masuk ke mesin untuk dikeringin lagi, dan muncul kain baru yang kerin. COOL!

awalnya saya norak banget makenya.. hehe maklum. anak Darmaga. 😀

setelah mulut segar, saya balik ke ruang tunggu, saya sempet keliling liat lanskap Jerman seperti apa, hanya padang rumput luas dengan pohon-pohon yang sedang berguguran, pohon2nya juga umumnya berwarna kuning dan orange.. wah liat lanskap Jerman jadi inget buku Landscape Graphic yang biasa saya pake buat referensi desain untuk tugas kuliah .. hehe. sekarang bisa liat langsung. ^^

panggilan untuk penumpang menuju Cologne pun bergema, rombongan saya sap2 antri untuk masuk pesawat, dengan menunjukan tiket pesawat, saya langsung masuk ke pesawat.

ternyata pesawat menuju Cologne tidak sebesar pesawat sebelumnya, pesawat ini pesawat domestik negara itu, jadi lebih sempet, seatnya cuma 3-3, pesawat sebelumnya 2-4-2 sebaris.

setelah duduk nyaman, saya ngobrol bareng2 asmak dan adam. perasaan dag dig dug saya perlahan mulai hilang.. bahagia sudah bisa sampai di Jerman.

1 jam menuju Cologne, saya menghabiskan waktu dengan baca majalah yang disediakan pesawat sambil minum air jeruk dari pramugari.

sesampainya di Cologne, saya langsung ambil bagasi saya, dan cepat2 menuju pintu exit, karena sudah ada yang menunggu di luar sana, saya dkk dijemput oleh staf Bayer. welcome to Cologne..

disinilah saya memulai perjalanan saya bersama pemenang BYEE dari 18 negara di dunia ..

Let’s the journey begin.. ^^

Pemandangan Cologne dari jendela Lufthansa

~The End~

  • Bikin ngiri bangeutt..

  • Irvan Nugraha

    keren ter.. jadi kepengen bgt dah… insyaAllah tahun depan.. Amin..

    • sevenofcloud

      Amin kak! Man Jadda Wa Jada! bismillah pasti bisa,, saya juga lagi banyak berdoa biar bisa balik lagi kesana.. amiinn.,. ^^

  • pratamovich

    wah, keren pisan euy,
    doakan saya dipilih BYEE 2012 ya mbak

    • sevenofcloud

      amiiin, sy doakan, man jadda wa jada, kalo sungguh2 pasti bisa kok!
      sukses!

      salam,
      Annisa